Rentan Ancaman Pertahanan, Lemhannas Sebut Lokasi IKN Nusantara Berada di Radius Rudal Hipersonik
logo

13 Mei 2022

Rentan Ancaman Pertahanan, Lemhannas Sebut Lokasi IKN Nusantara Berada di Radius Rudal Hipersonik

Rentan Ancaman Pertahanan, Lemhannas Sebut Lokasi IKN Nusantara Berada di Radius Rudal Hipersonik


GELORA.CO -  Lokasi Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur dinilai memiliki risiko besar terhadap pertahanan. Hal itu diungkap Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto saat webinar dengan tema 'IKN dalam dinamika keamanan regional dan refleksi identitas Global Indonesia,' Kamis (12/5/2022).

Hasil penelitian yang dilakukan rekan-rekannya, didapat data ada kecenderungan labil terhadap perang yang melibatkan IKN. Jika melihat dari kondisi geografisnya, ke depan sangat mungkin terjadi perang di ibu kota tersebut.

"Kecenderungan perang di ibu kota itu terjadi pada ibu kota negara yang letaknya sangat dekat dengan perbatasan-perbatasan darat, sangat dekat dengan pelabuhan. Semakin dekat dengan pelabuhan utama, semakin dekat dengan perbatasan, maka kecenderungan perang ibu kotanya semakin meningkat," kata Andi.

Jakarta yang memiliki pelabuhan besar, dinilai memiliki kecenderungan terjadi perang di ibu kota negara. Namun lokasi Jakarta yang jauh dari perbatasan daratan dengan negara lain, membuat kemungkinan itu cenderung menjauh.

"Misal Jakarta kecenderungannya meningkat karena ada Tanjung Priok, tapi kecenderungannya kecil karena berbatasan daratnya jauh," katanya.

Kalau nanti di Nusantara, kecenderungan meningkatnya karena mendekati perbatasan darat. Kemudian pelabuhan terdekatnya yang terbesar, Makassar dan Morowali.

Andi lebih detail melihat topografi ketika terjadi perang di ibu kota negara akan bersifat perang dirgantara. Hal itu lantaran kondisi sekitar Nusantara yang dinilai lebih memungkinkan adanya perang udara dibanding darat dan laut. 

"Dengan melihat topografi ini, pertempuran pertama dan utama di ibu kota Nusantara, sifatnya pertempuran dirgantara, pertempuran udara," ucapnya.

Tantangan yang dihadapi, lokasi Nusantara berada di radius serangan rudal hipersonik dari negara-negara besar. Sementara sampai saat ini, belum ada negara yang mampu menghentikan jenis rudal tersebut.

"Tantangan utama kita, kerawanan pertahanan Nusantaranya yang utama, masuk ke radius rudal hipersonik negara-negara besar. Itu tantangan utama digelar pertahanan Nusantara. Rudal hipersonik ini bagi saya ancaman utama untuk gelar Nusantara," ujarnya.

"Jangankan kita, negara seperti Amerika Serikat, NATO, maupun China, sampai saat ini tidak punya kemampuan untuk menangkal rudal itu," tuturnya.

Selain itu, Nusantara juga relatif memiliki jarak yang cukup dekat dengan Pangkalan-pangkalan militer negara besar.

"Terutama di utara kita," katanya.

SUmber: inews