Puan Maharani Perlu Waspadai Gerakan Jokowi 3 Periode
logo

28 Juni 2021

Puan Maharani Perlu Waspadai Gerakan Jokowi 3 Periode

Puan Maharani Perlu Waspadai Gerakan Jokowi 3 Periode


GELORA.CO - Dinamika pembahasan siapa calon presiden yang tepat untuk diusung PDI Perjuangan pada Pilpres 2024 belakangan kian menarik disimak.

Politisi utama PDIP sekaligus pewaris trah Soekarno, Puan Maharani disebutkan tengah disiapkan sebagai calon presiden. Hanya saja, Ketua PDIP itu masih kalah populer dari kader PDIP sekaligus Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Pada situasi lainnya, Presiden Joko Widodo yang diusung PDIP selama dua periode, juga tengah kencang disuarakan sejumlah relawan untuk melanjutkan kepemimpinan di periode ketiga.

Pengamat politik Rico Marbun mengatakan, khusus untuk mengusung Puan Maharani, butuh kelincahan komunikasi politik dari PDIP dalam mencari kawan koalisi.

Sementara untuk urusan internal, Puan sedikit diunggulkan lantaran dorongan dari akar rumput sudah bermunculan.

"Artinya posisi Puan sebagai capres atau cawapres, perlu ada kelenturan komunikasi dan negosiasi koalisi politik," ujar Rico kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (28/6).

Komunikasi dan koalisi itu, kata Rico, untuk mengamankan suara, mengingat Puan masih tidak terlalu bagus dari segi popularitas dan elektabilitas dibandingkan Ganjar.

Menurutnya, elektabilitas memang bukan penentu mutlak. Ada kalanya elektabilitas tinggi malah menjadi ekor setelah komunikasi dengan koalisi.

"Ada banyak contoh di pilkada yang menunjukan opsi ideal dan minimal rata-rata kandidat maju 'high call' dulu sebagai kepala daerah, ternyata setelah bargain menjadi wakil kepala daerah," jelasnya.

Lanjutnya, justru yang perlu diwaspadai adalah gerakan relawan Jokowi tiga periode yang belakangan massif bersuara di ruang publik dan bisa mengganggu persiapan pencapresan Puan.

Gerakan ini secara masif didengungkan oleh Direktur Eksekutif Indobarometer, M. Qodari yang bersama dengan Komunitas Jokowi-Prabowo (Jokpro) 2024 ingin menduetkan Jokowi dan Prabowo di Pilpres 2024.

"Tapi skenario relawan ini kan sementara terlihat belum mewakili arus struktural," tandasnya. (RMOL)