Israel Terus Gempur Gaza, Korban Jiwa Warga Palestina Bertambah Jadi 217
logo

19 Mei 2021

Israel Terus Gempur Gaza, Korban Jiwa Warga Palestina Bertambah Jadi 217

Israel Terus Gempur Gaza, Korban Jiwa Warga Palestina Bertambah Jadi 217


GELORA.CO - Militer Israel terus melancarkan serangan-serangan udara ke wilayah Gaza. Korban jiwa warga Palestina pun terus berjatuhan.

Seruan untuk gencatan senjata makin digencarkan, tetapi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bersumpah Israel akan melanjutkan serangannya di Gaza "selama diperlukan." Hal ini disampaikan Netanyahu sebelum pertemuan Dewan Keamanan PBB bubar setelah kurang dari satu jam tanpa mengeluarkan pernyataan dikarenakan blokir Amerika Serikat.

Seperti dilansir kantor berita AFP, Rabu (19/5/2021), Kementerian Kesehatan Gaza menyatakan, rentetan gempuran Israel yang nyaris tanpa henti telah menewaskan setidaknya 217 warga Palestina, termasuk 63 anak-anak, dan melukai lebih dari 1.400 orang hanya dalam waktu seminggu di wilayah yang dikuasai kelompok Hamas tersebut.

Korban tewas di pihak Israel meningkat menjadi 12 orang ketika tembakan roket yang ditembakkan Hamas ke wilayah Eshkol, Israel selatan menewaskan dua warga negara Thailand yang bekerja di sebuah pabrik dan melukai beberapa lainnya.

Serangan Israel yang bertubi-tubi telah membuat dua juta warga Palestina di Gaza menderita.

"Mereka menghancurkan rumah kami tetapi saya tidak tahu mengapa mereka menargetkan kami," kata Nazmi al-Dahdouh (70) dari Kota Gaza.

Sementara itu, sesi sidang Dewan Keamanan PBB hari Selasa (18/5) waktu setempat, yang keempat kalinya digelar sejak konflik Israel-Palestina memanas, kembali berakhir tanpa konsensus. Sama seperti sesi-sesi berikutnya di mana Amerika Serikat, sekutu utama Israel, terus memblokir adopsi pernyataan bersama yang menyerukan penghentian kekerasan di Gaza.

Kami tidak menilai bahwa pernyataan publik saat ini akan membantu menurunkan ketegangan," kata Dubes AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield dalam pertemuan tertutup tersebut, menurut seorang diplomat.

Prancis dan Mesir mendorong kesepakatan gencatan senjata, sementara Qatar dan Mesir sedang mengerjakan upaya lain, melalui PBB.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan sangat mendukung seruan untuk gencatan senjata, sambil mendesak militer Israel untuk bertindak dengan cara yang "proporsional".


Konflik ini berisiko memicu bencana kemanusiaan. Menurut PBB, sekitar 58.000 warga Palestina telah mengungsi dan 2.500 orang telah kehilangan rumah mereka sejak Israel memulai gempuran ke Gaza.(dtk)