Otak Pencurian Rumah Mewah di Kedoya Jakbar Ditangkap!
logo

29 Maret 2021

Otak Pencurian Rumah Mewah di Kedoya Jakbar Ditangkap!

Otak Pencurian Rumah Mewah di Kedoya Jakbar Ditangkap!


GELORA.CO - Setelah mengamankan 5 pelaku terkait pencurian di rumah mewah di Kedoya, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, dengan modus bongkaran rumah, polisi akhirnya menangkap otak pencurian. 

Otak pencurian bernama Ari ditangkap pada Minggu (28/3) kemarin.

"Ari-nya sudah tertangkap kemarin sore," ujar Kapolsek Kebon Jeruk Kompol Robinson Manurung saat dihubungi detikcom, Senin (29/3/2021).

Otak dari pencurian rumah mewah tersebut berhasil diamankan di wilayah Kembangan, Jakarta Barat. Dari penangkapan tersebut, polisi mengamankan beberapa perabot rumah yang diduga dicuri dari rumah mewah tersebut.

"(Barang bukti) dari tempat si Ari? Banyak, ada lemari, ada tempat tidur, ada sofa," jelasnya.

Robinson belum menjelaskan secara rinci terkait penangkapan otak pencurian rumah mewah Kedoya ini. Saat ini pihaknya masih mendalami pemeriksaan terhadap otak pencurian tersebut.

"Iya mau di-BAP dulu, mau diambil keterangannya dulu seperti apa," tuturnya.

Seperti diketahui, pencurian di rumah mewah di Kedoya, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, diketahui oleh pemilik rumah pada Sabtu (20/3) lalu. Para pelaku mencopoti lantai keramik hingga kusen rumah tersebut.

Mereka juga mengambil perabotan di dalam rumah, bahkan hingga sanitary juga dicopoti. Para pelaku menjalankan aksinya dengan modus menerima order bongkaran rumah mewah tersebut.

Dari 5 pelaku yang ditangkap, tiga di antaranya kuli bangunan. Ketiganya mengaku mendapatkan order dari tersangka DN dan S yang berprofesi jual-beli material bekas.

Sementara itu, pelaku S mengaku mendapat perintah dari A, yang disebut otak pencurian rumah mewah tersebut. A meyakinkan para pelaku lain seolah-olah sebagai orang yang dipercaya oleh pemilik rumah untuk membongkar rumah tersebut.

Belakangan diketahui, rumah tersebut kosong selama 4 tahun. Tiga ahli waris rumah mewah tersebut mengaku tidak pernah menyewakan rumah itu dan tidak pernah mengenal para pelaku.(dtk)
close
Subscribe