Pemimpin Agama Yahudi di Israel Sebut Vaksin COVID-19 Ubah Orang Jadi Gay
logo

19 Januari 2021

Pemimpin Agama Yahudi di Israel Sebut Vaksin COVID-19 Ubah Orang Jadi Gay

Pemimpin Agama Yahudi di Israel Sebut Vaksin COVID-19 Ubah Orang Jadi Gay



GELORA.CO - Seorang rabbi atau pemimpin agama Yahudi dari sekte ultra-ortodoks di Israel telah memperingatkan orang-orang agar tidak menggunakan vaksin pencegah COVID-19 . Sebab, kata dia, vaksin itu mungkin mengubah orang menjadi gay.

Rabbi Daniel Asor, yang memiliki banyak pengikut di media sosial, juga menegaskan bahwa seluruh upaya vaksinasi adalah hasil kerja "pemerintah jahat global" yang mencoba membangun tatanan dunia baru.

Dalam khotbah online terakhirnya, dia mengatakan bahwa apapun, termasuk vaksin, yang dibuat dengan menggunakan "substrat embrio" dapat menyebabkan kecenderungan yang berlawanan.

"Setiap vaksin yang dibuat menggunakan substrat embrio, dan kami memiliki bukti tentang hal ini, menyebabkan kecenderungan yang berlawanan. Vaksin diambil dari substrat embrio, dan mereka melakukannya di sini juga, jadi...itu dapat menyebabkan kecenderungan yang berlawanan," katanya, mengisyaratkan pada homoseksualitas.

Setelah membuat kaitan palsu antara vaksin dan homoseksualitas, Asor kemudian menegaskan berbagai teori konspirasi seputar pandemi virus corona SARS-CoV-2 penyebab COVID-19.

Dia menyebut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan raksasa pengembangan vaksin Pfizer dan BioNTech sebagai "organisasi kriminal", yang telah memberikan data palsu tentang kemanjuran vaksin kepada para pemimpin ultra-Ortodoks dalam upaya untuk memiliki mereka.

Menurut laporan Israel Hayom yang dikutip news18.com, Selasa (19/1/2021), Asor berpendapat bahwa virus itu dilepaskan untuk memusnahkan populasi global. "Dan vaksin hanyalah cara untuk melanjutkan agenda ini," katanya.

Pemahaman Asor tentang teori-teori tak berdasar tersebut semakin tinggi, karena ia mengklaim bahwa seluruh bisnis vaksinasi hanyalah sebuah "tentara rahasia dan brutal" yang dipertahankan antara Amerika Serikat dan Israel, yang pada akhirnya akan mengganggu penegakan hukum lokal untuk agenda berdosa pemerintah global selanjutnya.

Namun, pernyataan Asor benar-benar bertentangan dengan instruksi yang diberikan oleh rabbi senior sekte tersebut termasuk Chaim Kanievsky, Gershon Edelstein dan Shalom Cohen, yang telah mendesak orang-orang untuk mengambil perlindungan maksimal terhadap pandemi global dan itu harus mencakup pengambilan vaksin.

Mengambil cemoohan sarkastik atas pernyataan Asor, kelompok advokasi LGBTQ+ Havruta mengatakan bahwa jika vaksin kemungkinan akan mengubah orientasi seksual seseorang, maka mereka dengan bersemangat menunggu untuk menyambut anggota baru yang akan datang.

Pernyataan Asor itu muncul di saat masyarakat Haredi dikabarkan menyaksikan kasus morbiditas yang tinggi karena orang-orang berulang kali melanggar norma-norma COVID-19.

Menurut laporan terbaru, sekitar 17.000 orang Israel telah menerima suntikan kedua dari vaksin tersebut dan tidak menunjukkan efek samping yang besar.

Namun, ini bukan pertama kalinya klaim aneh tentang vaksin dibuat oleh pemimpin global.

Sebelumnya, pada bulan Desember, Presiden Brazil Jair Bolsonaro memperingatkan warga Brazil bahwa jika mereka mengambil vaksin, mereka akan menumbuhkan janggut atau berubah menjadi aligator. (*)