Epidemiolog Khawatir Covid Makin Rawan Usai WN China Masuk RI
logo

26 Januari 2021

Epidemiolog Khawatir Covid Makin Rawan Usai WN China Masuk RI

Epidemiolog Khawatir Covid Makin Rawan Usai WN China Masuk RI


GELORA.CO -  Epidemiolog Universitas Griffith Australia, Dicky Budiman menilai pemerintah telah melakukan kesalahan dalam meloloskan warga negara China masuk ke Indonesia di masa pandemi Covid-19. Kondisi pandemi dinilai bisa makin mengkhawatirkan.

"Kebijakan meloloskan WN China di tengah situasi pandemi Covid-19 yang sangat serius ini merupakan satu kesalahan," kata Dicky Budiman kepada CNNIndonesia.com, Selasa (26/1).

Dicky mengatakan kebijakan itu bisa menempatkan situasi pandemi Covid-19 di Indonesia semakin rawan. Ia khawatir akan munculnya varian baru Covid-19.

Varian baru Covid-19 yang berkembang di China, kata Dicky memiliki kekuatan penularan yang sangat tinggi. Strain baru ini juga bisa meningkatkan angka kematian.

"Masuknya WN China yang saat ini memiliki kasus strain baru yang mengkhawatirkan, di mana 30 persen lebih mudah menyebabkan peningkatan kematian, dan 70 persen lebih menular," jelasnya.

Varian baru Covid-19 juga akan mempengaruhi tingkat hunian RS. Sebab, potensi pasien mengalami perburukan atau bergejala berat lebih tinggi.

"Strain baru ini ada banyak potensi perburukan, 3-4 kali lipat meningkatkan hunian RS yang saat ini sudah begitu banyak, dan bisa menyebabkan kematian," ucap Dicky.

"Ini bisa menjadikan situasi pandemi kita di Indonesia dan wilayahnya semakin memburuk," sambungnya.

Ia mencontohkan Australia, negara yang ketat membatasi mobilitas penduduk, serta menjaga pintu masuk dari warga negara asing, namun tetap lolos dengan varian baru Covid-19.

"Negara yang sangat ketat seperti Australia saja bobol dengan strain baru," ujarnya.

Sebelumnya, readyviewed sebanyak 153 orang WN China masuk ke Indonesia melalui Terminal III Bandara Soekarno Hatta, Sabtu (23/1). Kedatangan mereka di tengah larangan WNA masuk ke Indonesia hingga 8 Februari 2021.

Kepala Sub Bagian Humas Dirjen Keimigrasian Kemenkumham Ahmad Nursaleh mengatakan mereka masuk sesuai peraturan yang berlaku. Sebanyak 150 orang memiliki izin tinggal terbatas dan izin tinggal tetap, 3 orang lainnya menggunakan visa diplomatik.

"Setelah diperiksa kesehatannya, para penumpang diperiksa dokumen keimigrasiannya. Setelah lengkap selanjutnya diarahkan oleh Tim Satgas Covid-19 menuju tempat karantina," ucapnya. []