FPI Mendadak Terbitkan Surat Edaran Terkait Adanya Operasi Islamofobia
logo

21 Desember 2020

FPI Mendadak Terbitkan Surat Edaran Terkait Adanya Operasi Islamofobia

FPI Mendadak Terbitkan Surat Edaran Terkait Adanya Operasi Islamofobia


GELORA.CO - Dewan Pimpinan Pusat Front Pembela Islam atau FPI menerbitkan surat edaran yang isinya meminta para anggotanya meningkatkan kewaspadaan, menyusul kondisi saat ini yang mereka klaim sedang Islamphobia atau ketakutan berlebih terhadap islam. 

Klaim itu mereka keluarkan berdasarkan maraknya operasi penjebakan, operasi bendera palsu, hingga pengkambinghitaman terhadap islam dan FPI. 

"Selalu waspada serta hindari segala ajakan untuk melakukan berbagai tindak kekerasan apalagi tindakan terorisme," bunyi poin pertama dalam surat edaran yang Tempo dapatkan dari Sekretaris Bantuan Hukum DPP FPI Aziz Yanuar, Senin, 21 Desember 2020. 

Pada poin kedua, FPI juga mengimbau para anggotanya waspada terhadap gerakan rekayasa memfintah dan menteroriskan organisasi besutan Rizieq Shihab itu.

FPI menyebut akan terus menempuh jalur konstitusional untuk menyelesaikan segala persoalan hukum. 

"Seluruh anggota FPI dan simpatisan diminta untuk mengikhlaskan niat dalam berjuang sekaligus memperbanyak doa, zikir, istighfar taubat, sholawat, istighotsah, ratib, puasa sunah dan hizib Nashor, serta memperbanyak baca Hasbunallaahu wani'malwakiil," bunyi imbauan terakhir di surat yang ditandatangani Ketua Umum DPP FPI Ahmad Shabri Lubis dan Sekretaris Umum DPP FPI, Munarman itu. 

Mengenai alasan khusus FPI mengeluarkan surat edaran itu, Aziz tak menjawabnya. Namun penerbitan surat itu terjadi setelah polisi menangkap Pimpinan FPI Rizieq Shihab, penembakan enam laskar FPI, serta pembubaran aksi demonstrasi 1812 di Patung Kuda Arjuna Wijaya pada Jumat lalu. []
close
Subscribe