Trump Sendirian Ditinggalkan Para Donaturnya, Upaya Gugat Pilpres Semakin Sulit
logo

11 November 2020

Trump Sendirian Ditinggalkan Para Donaturnya, Upaya Gugat Pilpres Semakin Sulit

Trump Sendirian Ditinggalkan Para Donaturnya, Upaya Gugat Pilpres Semakin Sulit


GELORA.CO - Tim Kampanye Presiden Donald Trump secara agresif mencari sumbangan untuk membiayai gugatan hukum dan penghitungan ulang di beberapa negara bagian di mana Joe Biden menang.

Usaha itu sepertinya akan menemui banyak hambatan di saat beberapa donor Partai Republik berpaling dari Trump. Mereka bahkan lebih memilih pertarungan lain, seperti sepasang pemilihan putaran kedua di Georgia yang mungkin memutuskan kendali Senat AS.
Pengabaian lembaga donor Republik untuk tujuan hukum Trump, membuat Trump dan timnya berada di tempat yang sulit. Apalagi mereka berjanji untuk meluncurkan serangkaian pertempuran hukum di Pennsylvania, Nevada, Georgia dan di tempat lain, sebagai upaya multifront yang hampir pasti akan membutuhkan uang puluhan juta dolar untuk biaya hukum.



Alih-alih menginvestasikan uang dalam perang hukum presiden, beberapa donor mengatakan mereka malah mengalihkan fokus ke Georgia, di mana Republikan Kelly Loeffler dan Senator David Perdue akan menghadapi pemilihan putaran kedua pada 5 Januari mendatang, kontes yang kemungkinan akan memutuskan apakah Partai Republik mempertahankan Senat dan dapat berfungsi sebagai pengawasan pada pemerintahan Biden.

"Pendonor Republik akan mencari jarak sosial yang ekstrim dari Donald J. Trump," kata seorang donor yang tidak ingin disebutkan namanya, seperti dikutip dari USA Today, Selasa (10/11).

Sejauh ini, baik Trump maupun para pembantunya tidak menunjukkan bukti-bukti kecurangan pemilu seperti yang telah diklaimnya. Alih-alih sibu dengan tuntutan hukum mereka malah berfokus pada fakta bahwa pengamat pemilu dari Partai Republik diharuskan menjaga jarak sejauh 6 kaki dari penghitungan suara dan jumlah surat suara yang tidak menentukan di Pennsylvania yang tiba dalam tiga hari setelah pemilu 3 November.

Meskipun hasil pemilihan minggu lalu belum disertifikasi, Biden memiliki keunggulan substansial di Nevada, Pennsylvania, dan Michigan. Dia memiliki keunggulan yang lebih sempit di Wisconsin, Arizona dan Georgia - meskipun marginnya di sana jauh lebih besar daripada kepemimpinan tidak resmi 1.784 yang dimiliki Presiden George W. Bush di Florida pada pagi hari setelah pemilu tahun 2000.

Beberapa pembantu Trump tidak menanggapi permintaan komentar. Ketua Komite Nasional Republik Ronna McDaniel mengatakan kepada wartawan di Washington pada hari Senin bahwa partai dan kampanye tidak berniat untuk menghentikan pertarungan.

"Apakah itu akan cukup? Kami tidak tahu. Apakah ini akan memakan waktu? Ya, ini akan memakan waktu," kata McDaniel. "Tapi apa yang kami lihat sangat mengkhawatirkan."

Seorang donor dari Partai Republik yang berbicara kepada USA Today dengan syarat anonim mengatakan tidak ada bukti jelas penipuan di negara bagian mana pun yang dipermasalahkan dengan cara yang dapat mengubah hasil secara signifikan. Oleh karena itu, donor menentang untuk melakukan "kencan buta" dengan menyumbangkan uang tambahan untuk upaya hukum kampanye Trump.

Selama beberapa hari terakhir, kampanye Trump serta RNC telah mengirimkan banyak pesan teks dan email yang mendesak para pendukung untuk berkontribusi pada gugatan pengadilan.

"Presiden Trump MELAWAN BALIK untuk mempertahankan integritas Pemilu ini, tetapi dia tidak dapat melakukannya sendiri," bunyi salah satu email tersebut.

Tetapi ketika calon donor meng-klik ajakan itu, mereka akan disambut oleh situs web dengan penafian kecil yang mengatakan 50 persen dari setiap donasi akan digunakan untuk upaya "penghapusan utang" kampanye pemilihan umum, dan separuh lainnya untuk akun penghitungan ulang kampanye. Upaya penggalangan dana terpisah oleh 'Trump Make America Great Again Committee' mengatakan bahwa 60 persen kontribusi akan digunakan untuk membayar utang kampanye.

Besarnya utang kampanye Trump, jika ada, tidak akan jelas sampai putaran pelaporan berikutnya ke Komisi Pemilihan Federal akhir bulan ini. Laporan-laporan itu menunjukkan tim kampanye Trump memiliki sekitar 63 juta dolar AS di bank menuju pemilihan November, jauh lebih sedikit daripada tim kampanye Biden yang tersedia di minggu-minggu terakhirnya.

Beberapa donor menyatakan frustrasi bahwa kampanye Trump mengumpulkan uang - berpotensi untuk menghentikan hutang itu - ketika kendali Senat mungkin dipertaruhkan di Georgia. Loeffler dan Demokrat Raphael Warnock akan saling berhadapan dalam salah satu dari dua putaran kedua. Perdue akan bertarung melawan Demokrat Jon Ossoff di partai lain. Para kandidat harus ikut pemilihan karena tidak ada yang mendapat setidaknya 50 persen suara.

Biasanya, Georgia akan menjadi kunci bagi Partai Republik, tetapi pemilu tahun 2020 telah membuatnya menjadi taruhan yang kurang pasti. Hasil tidak resmi menunjukkan Biden memimpin 11.595 di negara bagian dalam pemilihan presiden.(RMOL)