Tembak Mati Manager Bank Penghina Nabi, Satpam Disambut Kerumunan Pendukung
logo

6 November 2020

Tembak Mati Manager Bank Penghina Nabi, Satpam Disambut Kerumunan Pendukung

Tembak Mati Manager Bank Penghina Nabi, Satpam Disambut Kerumunan Pendukung


GELORA.CO - Seorang manajer bank ditembak mati oleh petugas keamanannya yang diduga atas tuduhan penistaan ​​di distrik Khushab Punjab pada Rabu, kata polisi dan kerabat.

Malik Imran Hanif, manajer Bank Nasional cabang Pakistan di Quaidabad tehsil dari Khushab, dipindahkan ke rumah sakit setempat setelah dia ditembak oleh penjaga dari senapan. Karena luka kritisnya, dia dibawa ke Lahore di mana dia meninggal karena lukanya di Rumah Sakit Pelayanan.

Petugas Polisi Distrik Khushab (DPO) pensiunan Kapten Tariq Wilayat mengatakan kepada  Dawn  bahwa terlalu dini untuk mengomentari motif di balik pembunuhan itu, tetapi membenarkan bahwa penjaga keamanan, yang ditangkap setelah insiden itu, mengklaim telah membunuh Hanif karena penistaan ​​agama.

Dalam video tersangka yang dibagikan di media sosial, penjaga terdengar mengatakan bahwa almarhum manajer telah "menghina nabi".

DPO Wilayat mengatakan polisi sedang menyelidiki insiden tersebut. Mengutip laporan awal, dia mengatakan penjaga keamanan dan manajer itu bertengkar selama beberapa waktu. Penjaga itu dilaporkan dipecat beberapa bulan lalu; Dia kemudian dipekerjakan kembali dan bertengkar dengan Hanif beberapa hari lalu, tambah petugas itu.

Penjaga cabang bank lainnya, Razaq, sedang mengakhiri shift malamnya saat insiden itu terjadi. Dia mengatakan tersangka pembunuh mulai bertugas pada jam 7 pagi, sementara manajer tiba di bank sekitar jam 8:40 pagi.

Razaq mengatakan dia mengganti seragamnya saat mendengar suara tembakan. Dia mengatakan dia bergegas menuju kantor bank, di mana tersangka telah melepaskan dua tembakan. Dia mengatakan dia menghentikan tersangka untuk melepaskan tembakan ketiga.

Lebih lanjut Razaq mengatakan dia belum mendengar percakapan antara manajer dan tersangka sebelum pembunuhan terjadi.



Belum ada laporan informasi pertama (FIR) dari insiden tersebut yang telah terdaftar. Polisi mengatakan mereka akan mengajukan FIR setelah menerima pengaduan dari keluarga almarhum, yang membawa jenazahnya kembali ke Khushab dari Lahore. Sebuah mayat kemungkinan besar akan dilakukan di Khushab.

Video yang  dibagikan  di Twitter menunjukkan penjaga itu disambut oleh kerumunan pendukung setelah membunuh manajer. Petugas keamanan dan massa kemudian mengangkat slogan-slogan saat mereka berjalan di jalan.

Tersangka kemudian bergabung dengan para pemimpin kelompok agama, yang semuanya mengangkat slogan dan berbicara kepada pendukung dari atap Kantor Polisi Quaidabad. Personel polisi terlihat berdiri di dekatnya merekam video.

Dalam video lain  , paman dari pihak ibu dari almarhum manajer menyatakan bahwa satpam telah menembak mati Hanif karena masalah pribadi.


Dia membantah klaim tersangka bahwa Hanif telah menghina nabi mana pun dan menuntut agar pembunuhan itu diselidiki berdasarkan prestasi dan tersangka dibawa ke pengadilan. (*)