Pengamat: Pendukung Trump Tidak Mudah Menerima Kekalahan, Kerusuhan Dan Kekacauan Sosial Tidak Bisa Dihindari
logo

6 November 2020

Pengamat: Pendukung Trump Tidak Mudah Menerima Kekalahan, Kerusuhan Dan Kekacauan Sosial Tidak Bisa Dihindari

Pengamat: Pendukung Trump Tidak Mudah Menerima Kekalahan, Kerusuhan Dan Kekacauan Sosial Tidak Bisa Dihindari


GELORA.CO - Hingga saat ini proses penghitungan suara pemilihan presiden Amerika masih berlangsung, namun kedua kandidat yang bersaing sudah saling klaim kemenangan. Itu telah menyebabkan kegelisahan, kecurigaan, dan kerusuhan sipil di kota-kota di seluruh AS.

Situasi tersebut tampaknya tengah mendorong negara adidaya itu ke dalam sejumlah kekacauan dan kerusuhan.



Di Portland, pemerintah telah mengirim pasukan Garda Nasional untuk menenangkan situasi. Sementara sejumlah pengunjuk rasa yang menentang Donald Trump berkumpul di Black Lives Mattee Plaza.

Di Mineapolis, pendukung Trump memprotes penghitungan suara. Polisi Minneapolis serta New York City melakukan penangkapan serta menyita senjata dari beberapa pengunjuk rasa.

Semuanya terjadi hanya dalam 24 jam terakhir di tengah pertaruhan yang ketat antara Donald Trump dan penantangnya Joe Biden.

Ketegangan mulai meningkat hingga malam ketika situasinya melampaui harapan sebagian besar media arus utama, lembaga pemungutan suara, komentator dan pengamat di AS dan seluruh dunia, yang percaya penantang Demokrat Joe Biden akan menang.

Pendukung Trump dan Biden berada dalam kecemasan dan konfrontasi yang tinggi. Deklarasi kemenangan Trump pada dini hari Rabu (4/11) mengguncang para pendukung Biden. Tetapi Trump sekarang menghadapi pertempuran yang sulit karena Biden hanya perlu memenangkan satu dari empat negara bagian yang diperebutkan, mendorong para pendukung Trump untuk menuntut penghitungan dihentikan.

Hasil lebih banyak diharapkan dalam beberapa jam mendatang di negara bagian medan pertempuran termasuk Arizona, Georgia dan Pennsylvania, yang dapat menentukan hasilnya.  

Pakar China mengatakan tidak peduli berapa banyak suara yang akhirnya didapat Trump, jika dia kalah, para pendukungnya tidak akan dengan mudah menerimanya, dan kerusuhan atau kekacauan sosial tidak dapat dihindari.

Tim kampanye Trump saat ini sedang mempertimbangkan untuk mengambil tindakan hukum di Arizona dan Nevada karena suara masih dihitung, dua sumber mengatakan kepada CNN. Tim tersebut telah meluncurkan tindakan hukum di beberapa negara bagian yang menjadi medan pertempuran, dan menyerukan penghitungan ulang di Wisconsin, Pennsylvania, Michigan, dan Georgia.

Beberapa negara bagian telah menentang tuntutan hukum tersebut, menyebutnya sebagai upaya untuk membingungkan dan mengaburkan apa yang sebenarnya merupakan proses yang sangat transparan dan aman. Itu juga disebut sebagai usaha untuk mengulur waktu dan memperlambat penghitungan.

Lu Xiang, seorang peneliti studi AS di Akademi Ilmu Sosial China di Beijing mengatakan, tindakan hukum akan dimulai di pengadilan federal sebelum melanjutkan ke Mahkamah Agung. Terserah masing-masing negara bagian untuk memutuskan apakah suara akan dihitung ulang.

Namun, kecurigaan telah meningkat karena Mahkamah Agung saat ini didominasi oleh hakim konservatif. Jika Trump dapat melakukan pertarungan di sana, kemungkinan pengadilan akan memutuskan bahwa surat suara yang masuk di negara bagian yang bergoyang tidak valid, dan membawa hasil pemilihan yang berbeda.

Namun, Lu yakin Trump tidak akan dapat membawanya ke Mahkamah Agung, karena data saat ini menunjukkan kemungkinan besar Trump akan kalah di Pennsylvania.

Bahkan jika dia membawanya ke Mahkamah Agung, kecil kemungkinan dia akan memenangkan gugatannya.

"Mahkamah Agung tidak akan menolak hasil pemilu yang jelas, dan hakim yang mendukung Partai Republik tidak akan memilih untuk merusak reputasi mereka sendiri untuk memperjuangkan pemilihan kembali Trump," katanya, seperti dikutip dari GT, Kamis (5/11).

Xin Qiang, wakil direktur Pusat Studi Amerika di Universitas Fudan di Shanghai, juga percaya bahwa selama Trump tidak memiliki bukti yang memadai untuk menunjukkan kecurangan pemilu, gugatan akan segera berakhir, terlepas dari fakta bahwa enam hakim di Mahkamah Agung cenderung konservatif.

Analis China mengatakan Mahkamah Agung tidak akan terlibat dalam penghitungan suara, tetapi hanya dapat menilai masalah konstitusional seperti legitimasi dan validitas suara atau pemilih. Jika Trump ingin mengajukan tuntutan hukum besar-besaran, dia membutuhkan sejumlah besar uang dan tim profesional hukum untuk membantunya. Tetapi jika kebanyakan orang percaya kampanye Trump tidak ada harapan, maka dia tidak akan dapat menerima sumber daya yang dibutuhkan untuk melakukan kampanye hukum besar-besaran.

"Dalam beberapa hari ke depan, sekutu dan politisi yang memiliki hubungan dekat dengan Trump akan menjaga jarak darinya, dan pendukung radikalnya tidak akan banyak membantu, karena semakin banyak tindakan ilegal yang mereka lakukan, semakin banyak orang yang ingin Trump pergi begitu mungkin," kata Lu.

Ada preseden dalam sejarah Amerika untuk hasil pemilu yang akan diajukan ke Mahkamah Agung. Persaingan antara George W. Bush dan Al Gore pada tahun 2000 akhirnya terjadi di Florida. Kedua belah pihak membawa kasus ini ke pengadilan Florida. Pengadilan negara bagian memenangkan Gore, tetapi Mahkamah Agung kemudian membatalkan keputusan itu, yang akhirnya mengirim Bush ke Gedung Putih.

Skenario tahun ini berbeda, karena selisih suara pada tahun 2000 sangat dekat.

"Penghitungan ulang suara bisa dilakukan jika margin kemenangan tidak lebih dari 0,5 persen. Tetapi kesenjangan saat ini di sebagian besar negara bagian lebih besar dari itu. Ini berarti Trump hanya dapat mengajukan gugatan terhadap hasil tersebut jika dia memiliki bukti malpraktek yang memadai dalam pengumpulan suara," kata Lu.

Jika Trump kalah, masih belum pasti apakah dia akan bersedia menyerahkan kekuasaan secara damai. Pakar China khawatir AS akan terperosok ke dalam krisis politik dan bahkan konstitusional.

"Trump akan menggunakan alasan apa pun untuk menolak hasil pemilihan, yang bisa berakhir dengan gugatan yang berlarut-larut," kata Xin dari Universitas Fudan pada hari Kamis (5/11).

Xin yakin, konflik antara pendukung Republik dan Demokrat tidak akan terhindarkan.

"Tidak peduli berapa banyak suara yang akhirnya didapat Trump, jika dia kalah, pendukungnya tidak akan mudah menerimanya. Kerusuhan atau kekacauan sosial tidak bisa dihindari," katanya.

Para ahli memperkirakan bahwa perpecahan telah menjadi norma di AS sejak 2008, perbedaan antara kelompok yang berbeda akan berubah menjadi permusuhan, dan Biden akan menghadapi kesulitan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam menangani AS yang terpecah jika dia terpilih.

"Pandemi Covid-19 akan menjadi hal pertama yang harus ditangani Biden. Perekonomian sedang menunggu untuk pulih, dan konflik etnis yang mengakar perlu diselesaikan," kata Lu.

Pengamat China mengatakan, tantangan lain bagi Demokrat adalah bahwa Demokrat sayap kiri dan pro-kemapanan yang bersatu untuk mengalahkan Trump akan berpisah dan berjuang untuk kekuatan politik di dalam Kongres. (RMOL)