Mantan Penasihat Sebut Jika Kalah, Trump Bakal Calonkan Diri pada 2024
logo

6 November 2020

Mantan Penasihat Sebut Jika Kalah, Trump Bakal Calonkan Diri pada 2024

Mantan Penasihat Sebut Jika Kalah, Trump Bakal Calonkan Diri pada 2024


GELORA.CO - Ketika kepemimpinan Joe Biden semakin kuat dalam perebutan Gedung Putih, mantan penasihat kampanye Donald Trump telah mengisyaratkan bahwa presiden dapat kembali memperjuangkan jabatan oval lagi pada 2024.

Dilansir laman Independent, Jumat (6/11/2020), berbicara kepada program Radio 4 BBC Today, mantan direktur komunikasi untuk tim transisi Trump, Bryan Lanza mengatakan, dia berada dalam posisi yang baik untuk mencalonkan diri lagi empat tahun dari sekarang.

Lanza menambahkan bahwa jika Trump mencalonkan diri lagi dia akan lebih muda dari Joe Biden daripada tawarannya saat ini untuk kursi kepresidenan, jadi usia bukanlah masalah.

"Biden akan memiliki kesempatan untuk memandu negara ini keluar dari Covid-19, dan kita akan melihat apa kesuksesan dan kegagalannya. Dan tidak ada seorang pun di partai Republik yang dapat menantang Presiden Trump dalam pemilihan pendahuluan," kata Lanza.

Dia menambahkan bahwa jika Trump kalah dalam pemilihan yang sangat ketat, dia bisa maju kembali.

"Dan Partai Republik akan menyingkir untuk membiarkan itu terjadi," tambahnya.

Jika apa yang dikatakan Lanza benar, itu menegaskan bahwa bahkan jika kepresidenan pertama Donald Trump dipersingkat, karier politiknya akan terus berlanjut.

Meskipun konstitusi AS tidak mengizinkan presiden mana pun untuk menjabat lebih dari dua masa jabatan, undang-undang tersebut tidak menyebutkan apa pun tentang kedua masa jabatan tersebut yang harus berurutan.

Lanza juga ditanyai tentang upaya Trump merusak proses pemilihan dengan meningkatkan keraguan atas penghitungan suara yang sedang berlangsung.

"Saya tidak berpikir itu berbeda dari apa yang dilakukan Demokrat ketika mereka memberi tahu orang Amerika bahwa Rusia terlibat dalam pemilihan Donald Trump empat tahun lalu," pungkasnya. (*)