Disindir Febridiansyah, Fahri: Saya Sekarang Ini Nampak Jinak karena Atur Posisi -->
logo

5 Oktober 2020

Disindir Febridiansyah, Fahri: Saya Sekarang Ini Nampak Jinak karena Atur Posisi

Disindir Febridiansyah, Fahri: Saya Sekarang Ini Nampak Jinak karena Atur Posisi

GELORA.CO -  Politikus Partai Gelora Indonesia Fahri Hamzah kini mendukung Komisi Pemberantasan Korupsi di bawah kepemimpinan Firli Bahuri. Fahri yang sejak 2006 getol mengkritisi KPK, kini menyatakan optimistis dengan lembaga antirasuah itu dan dia membuat tagar #AyoKPKKamuBisa di media sosial Twitter. 

Fahri Hamzah mengatakan perginya mantan aktivis dari KPK (Febri Diansyah) dapat dimengerti karena ada perbedaan konsep “independen” di antara mereka.

"Sebagai rakyat kita menyimak cara lembaga itu bertransformasi menjadi lembaga kordinasi pencegahan dan penindakan pemberantasan korupsi. Saya sih optimis mereka bisa," kata Fahri.

Mantan wakil ketua DPR itu mengatakan kini tidak mau mengungkit-ungkit lagi persoalan yang terjadi internal KPK periode sebelum-sebelumnya.  

"Saya gak mau lagi buka borok masa lalu KPK yang busuk. Pertama saya bukan pejabat publik dan kedua biarkan KPK memperbaiki diri dari dalam," kata dia.

Sebab, kata Fahri, dia percaya lembaga KPK sekarang diawasi oleh tokoh-tokoh bermoral. Tokoh-tokoh yang disebut Fahri "berkelas moralnya" itu kini sedang bekerja keras dan menyadari tugas transformatif lembaga KPK.

Kelima anggota Dewan Pengawas KPK, yakni  Artidjo Alkostar (mantan hakim MA),  Albertina Ho (wakil ketua Pengadilan Tinggi Kupang),  Syamsuddin Haris (peneliti LIPI),  Harjono (mantan hakim MK), dan  Tumpak Hatarongan Panggabean (mantan wakil ketua KPK periode 2003-2007).

Fahri meminta kalangan anti korupsi untuk, "sabarlah teman-teman, pemberantasan korupsi kayak nguber maling jemuran itu salah. Korupsi adalah kejahatan otak. Pemberantasan korupsi pakai otot gak bakal sampai kemana-mana. Hanya tim hore yang senang. Negara gak dapat apa-apa kecuali keributan. Penegakan hukum perlu konsep."

Fahri mengaku sudah mengkritik KPK sejak 2006. Dia mengatakan belasan tahun berdiri meyakinkan semua orang lewat pidato, seminar, ceramah, dan bedah buku. "Dan saya tidak bisa berubah oleh apa yang saya mengerti sebagai sumber keyakinan. Dan setiap hari ia menjadi sumber keyakinan," katanya.

Fahri mengajak untuk percaya bahwa  KPK adalah lembaga publik. KPK, kata dia, akan terus bekerja di ruang publik yang transparan.

"Saya percaya di dalamnya banyak kebaikan. Saya percaya mereka akan mengatasi semua persoalan. Asalkan terus kita perbaiki dan di bawah pengawasan," katanya.

Fahri mengatakan KPK masih memiliki kewenangan yang besar. Dipimpin dan diawasi oleh Dewan Pengawas yang disebut Fahri sebagai “orang besar.” Fahri mengatakan percaya KPK akan mengubah dirinya menjadi dirigent pemberantasan korupai seperti negara-negara yang juga mengalami perubahan.

"Kita mencontoh Korea Selatan. Sebelumnya mereka ribut gak karuan," katanya.

"Jadi, bagi yang mengharapkan KPK juga ribut macam LSM pencitraan ya gak bisa lagi. Sekarang mereka bekerja dengan kekuatan dukungan sistem negara yang lengkap. Ada auditor seperti BPK dan BPKP, ada penegak hukum seperti polisi, jaksa dan pengadilan, juga lawyer. Lengkap," Fahri menambahkan.

KPK sekarang, menurut Fahri, dituntut untuk membangun sinergi dan kekompakan. Dulu, kata dia, KPK didorong keluar dari sistem menyempal dan oposisi.

"Itu salah. Itu kekeliruan. Ini negara kesatuan. Semua harus dalam satu komando satu perjuangan. Dan sistem pemerintahan adalah komando perjuangan," katanya.

"Jadi, mari berikan waktu kepada KPK. Anak-anak bangsa di dalamnya adalah orang-orang yang punya integritas moral. Ribuan jumlahnya. Saya percaya mereka sedang berbuat yang terbaik bagi sebuah bangsa yang bersih dari korupsi ke depan. #AyoKPKKamuBisa," katanya.

Sikap Fahri sekarang yang berubah drastis disindir oleh mantan juru bicara KPK Febri Diansyah.  "Ada suatu masa ketika Fahri Hamzah mendukung penuh KPK dengan tagar #AyoKPKKamuBisa. Saya terharu. Selamat datang di “new normal.” Selamat pagi."

Tetapi sindiran Febri direspon Fahri dengan menegaskan sikapnya.  "Saya percaya anda bro, tapi pikiran saya tidak bisa dikebiri... sampai kapanpun. Saya sekarang ini “nampak jinak” karena mengatur posisi. Nanti kita terkam lagi sama-sama. #AyoFebrikamuBisa."[]