AS Kerahkan 2 Pembom Nuklir usai Kapal Perangnya Diusir China
logo

3 Mei 2020

AS Kerahkan 2 Pembom Nuklir usai Kapal Perangnya Diusir China

AS Kerahkan 2 Pembom Nuklir usai Kapal Perangnya Diusir China

GELORA.CO -  Militer Amerika Serikat (AS) mengirim sepasang pesawat pembom supersonik B-1B Lancer yang mampu membawa bom nuklir ke Laut China Selatan untuk kedua kalinya dalam seminggu ini.

Dua pesawat itu meluncur ke kawasan perairan sengketa hari Rabu di tengah ketegangan yang semakin memanas antara Washington dan Beijing. Sebelumnya, pada hari Selasa China mengklaim kapal perang dan pesawatnya mengusir kapal perang AS dari rantai Pulau Paracel di Laut China Selatan.

Angkatan Udara AS dalam pengumumannya mengakui bahwa dua pesawat pembom Lancer telah melakukan penerbangan bolak-balik 32 jam dari South Dakota untuk melakukan operasi di Laut China Selatan sebagai bagian dari misi satuan tugas pembom.

"Operasi ini menunjukkan model angkatan kerja dinamis Angkatan Udara AS yang sejalan dengan tujuan Strategi Pertahanan Nasional yang dapat diprediksi secara strategis dengan kehadiran pembom yang terus-menerus, yang meyakinkan sekutu dan mitra," kata Angkatan Udara AS dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari situs resminya, semalam (1/5/2020).

Pernyataan itu menambahkan bahwa Pentagon telah bergerak untuk mengadopsi sistem "kerja paksa yang dinamis" sebagai cara untuk menjaga lawannya lengah dengan memecah penyebaran rutin dan pergerakan pasukan. (Baca:China Klaim Kapalnya Usir Kapal Perang AS di Laut China Selatan)

Foto-foto yang di-posting oleh pusat media Pentagon, Defense Visual Information Distribution Service (DVIDS) menunjukkan sepasang pesawat pembom supersonik, yang berasal dari Pangkalan Angkatan Udara Ellsworth, mengisi bahan bakar di atas Samudra Pasifik dalam perjalanan ke Asia Tenggara.

Akun pemantau pesawat yang berbasis di negara bagian Washington melihat dua pesawat pembom Lancer di dekat pesawat pengisian bahan bakar KC-135. Fotonya diunggah di Twitter Kamis malam.

Ini adalah kedua kalinya dalam hampir satu minggu Angkatan Udara AS telah mengirim pesawat pembom Lancer pada penerbangan intimidasi dramatis.

Pada 24 April lalu, sebuah pesawat pembom Lancer terbang ke Jepang dan bergabung dengan sejumlah jet tempur AS dan Jepang dalam latihan di Laut Jepang, hanya beberapa ratus mil dari tempat yang diyakini sebagai tempat pemimpin Korea Utara Kim Jong-un memulihkan diri usai operasi. Penerbangan kejutan 30 jam itu juga dioperasikan di luar Ellsworth.

Namun, kunjungan sepasang pesawat pembom Lancer ke Laut China Selatan pada hari Rabu terjadi di tengah situasi yang jauh lebih tegang antara Washington dan Beijing.

Sehari sebelumnya, yakni pada hari Selasa, media-media China melaporkan bahwa Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLA-N) China telah mengusir kapal perusak USS Barry dari perairan rantai Pulau Paracel di Laut China Selatan yang diklaim oleh China dan Vietnam.

"Angkatan Udara dan Angkatan Laut China mengusir kapal perang AS yang masuk tanpa izin ke perairan teritorial China di lepas Kepulauan Xisha di Laut China Selatan karena tindakan AS dapat dengan mudah menyebabkan kecelakaan," tulis Global Times yang menggunakan nama China untuk pulau itu. []