2 Pangeran Arab Dituduh Kontak Amerika untuk Kudeta Tahta Raja Salman
logo

8 Maret 2020

2 Pangeran Arab Dituduh Kontak Amerika untuk Kudeta Tahta Raja Salman

2 Pangeran Arab Dituduh Kontak Amerika untuk Kudeta Tahta Raja Salman


GELORA.CO - Penangkapan dua pangeran Kerajaan Arab Saudi, Pangeran Ahmed bin Abdulaziz dan Pangeran Mohammed bin Nayef masih terus menjadi misteri yang belum terpecahkan.

Pemerintah Arab benar-benar menutup diri tentang penangkapan itu sehingga tuduhan kudeta yang akan dilancarkan kedua pangeran untuk merebut tahta Raja Salman bin Abdulaziz belum terjawab tuntas.

Reuters memberitakan, dari lima sumber yang diwawancarai menyebutkan, kedua pangeran langsung ditahan setelah ditangkap pada Jumat malam. Hanya saja tak diketahui di mana lokasi penahanan mereka.

Sumber regional itu juga menginformasikan, bahwa Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman menuduh kedua pangeran ditangkap karena merencanakan kudeta. Disebutkan, kedua pangeran sedang menghimpun kekuatan dari luar negeri.

"Menuduh mereka melakukan kontak dengan kekuatan asing, termasuk Amerika dan lainnya, untuk melakukan kudeta," kata sumber tersebut seperti dikutip VIVA.co.id, Minggu 8 Maret 2020

Tak cuma itu, Pangeran Ahmed dan Nayef dituduh juga sedang berusaha meminta dukungan dari suku-suku setempat. Hanya saja kata sepakat belum didapatkan.

Penangkapan kedua pangeran yang dilakukan Pangeran Mohammed bin Salman disebut sudah mendapatkan izin dari ayahnya, Raja Salman.

Sebenarnya banyak yang meragukan bahwa kedua pangeran benar-benar ingin melengserkan Raja Salman dan putra dari tampuk tertinggi Kerajaan Arab Saudi.

Salah satu yang meragukan kudeta terjadi ialah Rami Khoury, seorang profesor jurnalisme dari American University of Beirut. Seperti diberitakan Aljazeera.

Rami sangat ragu Pangeran Ahmed dan Pangeran Mohammed mampu melakukan kudeta. Sebab, jika dilihat dari posisi mereka saat ini, mereka jelas tak memiliki kekuatan untuk dihimpun menjadi sebuah aksi kudeta.

Karena selama ini, mereka sudah berada dalam kendali penuh Pangeran Mohammed bin Salman. Semua kekuatan terutama keamanan kerajaan sudah berada di tangan sang Pangeran Mahkota itu.

Menurutnya, penangkapan itu cuma bukti kegelisihan yang dialami Pangeran Mohammed bin Salman atas tahta raja yang secara de facto sudah berada di genggamannya.

"Ini adalah tanda kegelisahan putra mahkota dan orang-orang di sekitarnya yang memerintah Arab Saudi karena mereka mungkin berharap raja akan turun tahta atau meninggal segera. Mereka berharap mungkin ada semacam tantangan untuk suksesi," kata Rami.

Sementara itu menurut Becca Wasser, seorang analis kebijakan di RAND Corporation. Penangkapan itu malah seperti upaya Pangeran Mahkot untuk memuluskan langkahnya menuju singgasana raja.

Sebab, kedua pangeran yang ditangkap ini dianggap menjadi pesaingnya untuk bisa menggantikan posisi Raja Salman. Jadi Pangeran Mohammed bin Salman mengambil aksi cepat dengan upaya penangkapan tersebut.

"Pangeran Mohammed berani, dia telah menggulingkan ancaman apa pun untuk kenaikannya, dan memenjarakan atau membunuh kritik terhadap rezimnya tanpa dampak apa pun," Becca Wasser.

Memang sebenarnya jika dilihat dari posisi sebagai anggota kerajaan, Pangeran Ahmed sangat bisa berpeluang menjadi raja. Sebab dia adalah adik kandung dari Raja Salman.

Kedua pangeran itu ditangkap dengan tuduhan melakukan pengkhianatan dari ingin merebut tahta kekuasan. Mereka sudah dijebloskan ke penjara dan terancam mendapatkan hukuman penjara seumur hidup.

Kedua pangeran itu dibawa oleh petugas pengadilan Kerajaan Arab dengan mengenakan topeng berwarna hitam. Tak cuma itu, pihak berwenang juga telah melakukan penggeledahan di rumah keduanya.

Mohammed bin Nayef merupakan mantan menteri dalam negeri, posisi yang kuat dengan pengawasan pasukan dan layanan intelijen besar Riyadh, dan telah secara efektif berada di bawah tahanan rumah sejak ia dipindahkan dari jabatan itu oleh MBS pada 2017.

Selama beberapa tahun terakhir, kedudukan mereka dalam keluarga kerajaan telah berkurang ketika Raja Salman mengkonsolidasikan kekuasaan dan mengangkat putranya, MBS, sebagai pangeran mahkota dan penguasa de facto kerajaan.[vv]