Deal, Bamsoet Dapat Jatah Posisi Waketum Golkar
logo

4 Desember 2019

Deal, Bamsoet Dapat Jatah Posisi Waketum Golkar

Deal, Bamsoet Dapat Jatah Posisi Waketum Golkar

GELORA.CO - Negosiasi antara Bambang Soesatyo dan Airlangga Hartarto menghasilkan rekonsiliasi dua kubu dalam Partai Golkar. Bamsoet juga bersedia mundur sebagai Caketum sebagai penantang terberat Airlangga Hartarto. Lalu apa yang didapat Bamsoet? 

"Infonya BS akan sebagai Waketum," ujar Indra Bambang Utoyo kepada TeropongSenayan, Rabu pagi (4/12/2019). 

Indra adalah politisi senior Partai Golkar yang kemarin ikut mengundur diri bersama Bamsoet dalam pencalonan Ketua Umum Partai Golkar. Indra dan Bamsoet juga hadir bersama Agun Gunandjar, Nusron Wahid, Ahmadi Noor Supit dan Pontjo Sutowo di Satay House, Jakarta Selatan saat menyampaikan alasan kubu Bamsoet mundur. 

Menurut Indra, dalam pertemuan antara Bambang Soesatyo dan Airlangga Hartarto pada Selasa pagi (3/12/2019) terjadi negosiasi yang berujung rekonsiliasi dua kubu dalam Partai Golkar. Ini ditandai pengumuman pengunduran Bamsoet di kantor Kemenko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan. 

Dengan mundur Bamsoet, Indra dan Agun dalam pencalonan Ketua Umum Partai Golkar praktis peluang Airlangga Hartarto kembali menduduki posisi sebagai Ketua Umum Partai Golkar terbuka lebar. Airlangga optimistis menang dalam persaingan perebutan Ketua Umum Partai Golkar melawan Caketum lainnya yang masih bertahan. 

Hanya saja Indra menambahkan bahwa dalam negosiasi Bamsoet dengan Airlangga juga disepakati penyusun DPP Partai Golkar 2019-2024 tetap melibatkan "dua kubu" yaitu Airlangga Hartarto dan Agus Gumiwang serta Bamsoet dan Ahmadi Noor Supit. 

"Posisi BS sebagai Ketua MPR juga aman," papar Indra.[tsc]
Loading...
loading...