Ini Kata Dosen UBK Tentang Paham Radikalisme Yang Bergerak Sendiri
logo

26 November 2019

Ini Kata Dosen UBK Tentang Paham Radikalisme Yang Bergerak Sendiri

Ini Kata Dosen UBK Tentang Paham Radikalisme Yang Bergerak Sendiri

GELORA.CO - Radikalisme tidak bisa dianggap sepele. Ini mengingat perkembangannya di Indonesia selama satu dekade terakhir yang terus mengalami trend naik.

Pengamat politik dari Universitas Bung Karno (UBK) Faisal Chaniago menyebut bahwa radikalisme merupakan pekerjaan rumah pemerintah Indonesia dalam waktu yang panjang.

Pemerintah, sambungnya, harus paham bahwa mereka yang terpapar radikalisme punya prinsip tanpa ideologi dalam bernegara. Mereka bergerak atas ideologi yang mereka ciptakan.

Mereka bergerak atas nama keyakinan sendiri. Karena, mereka (yang terpapar) ideologi (punya) paham sendiri, sehingga sulit mengubah pola pikir mereka," kata Faisal dalam keterangan tertulis yang diterima, Selasa (26/11).

Atas alasan itu, Faisal ingin agar pemerintah fokus dalam mengubah pola pikir orang-orang yang terpapar radikalisme. Caranya dengan mengupayakan segala cara dalam meningkatkan kesadaran mereka tentang sistem bernegara.

Menurut Faisal, paham-paham yang berkembang di Indonesia adalah paham yang tidak meyakini Pancasila. Mereka lahir hanya memperjuangkan ideologi mereka sendiri. Di situlah peran negara untuk mengubah pola pikir mereka.

“Apalagi selama ini mereka bergerak secara irasional," pungkasnya. (Rmol)
Loading...
loading...