Diciduk Usai Kongres PDIP, KPK Tetapkan Nyoman Dhamantra Tersangka Suap Bawang Putih
logo

9 Agustus 2019

Diciduk Usai Kongres PDIP, KPK Tetapkan Nyoman Dhamantra Tersangka Suap Bawang Putih

Diciduk Usai Kongres PDIP, KPK Tetapkan Nyoman Dhamantra Tersangka Suap Bawang Putih

GELORA.CO - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan anggota Komisi VI DPR RI Fraksi PDIP I Nyoman Dhamantra sebagai tersangka kasus suap terkait pengurusan izin impor bawang putih Tahun 2019. 

Nyoman Dhamantra dijemput oleh tim KPK dari Bandara Soekarno Hatta. Nyoman yang merupakan anggota fraksi PDI-P diduga terbang dari Bali usai menghadiri kongres PDI-P.

Selain itu, KPK juga menetapkan status tersangka kepada lima orang lain.

"KPK meningkatkan status penanganan perkara ke penyidikan dengan enam orang sebagai tersangka," kata Ketua KPK Agus Rahardjo saat jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (8/8/2019) malam.

Sebagai pemberi, yakni tiga orang dari unsur swasta masing-masing Chandry Suanda (CSU) alias Afung, Doddy Wahyudi (DDW), dan Zulfikar (ZFK).

Sedangkan sebagai penerima, yaitu I Nyoman Dhamantra (INY), Mirawati Basri (MBS) orang kepercayaan I Nyoman, dan Elviyanto (ELV) dari unsur swasta.

Sebagai pihak pemberi Chandry, Doddy, dan Zulfikar disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau Pasal 5 ayat (1) huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sementara sebagai pihak penerima I Nyoman, Mirawati, dan Elviyanto disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b atau Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. [ts]
Loading...
loading...