Said Aqil: Nggak Boleh Ngomong Ganti Presiden
logo

17 November 2018

Said Aqil: Nggak Boleh Ngomong Ganti Presiden

Said Aqil: Nggak Boleh Ngomong Ganti Presiden


GELORA.CO - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH. Said Aqil Siroj kembali menyinggung soal bendera tauhid dan mengatakan aksi pembakaran oleh Banser terjadi karena ada pembiaran oleh polisi. Dia juga mengatakan saat ini tak boleh berbicara tentang ganti presiden.

Peranyataan KH Said Aqil tentang bendera tauhid itu diungkapkan saat acara diskusi yang diselenggarakan Lembaga Persahabatan Ormas Islam (LPOI). “Ada kesan polisi membiarkan bendera tauhid dikibar di mana-mana,” ujarnya di Kantor LPOI, Jalan Kramat, Jakarta Pusat, Jumat (17/11/2018).

“Akhirnya Banser meluap, emosi, bertindak sendiri, karena polisinya diam saja,” imbuhnya.

Said Aqil menyebut tidak ada satu bendera tauhid pun yang dirampas oleh polisi. Padahal, menurutnya, ada yang jelas-jelas bertuliskan ganti dengan khilafah.

Selain berbicara tentang bedera tauhid, dalam kesempatan itu Said Aqil juga mengomentari munculnya bendera-bendera bertuliskan ganti presiden. Dia menyoroti para pembawa bendera itu yang tak ditangkap oleh pihak kepolisian.

Dia pun berpendapat untuk saat ini tak boleh mengatakan “ganti predisen”. “Ngomong ganti presiden kan nggak boleh, kecuali nanti kalau sudah lima tahun. Karena sistem presidensial harus lima tahun harus selesai, bukan parlementer kita,” ujar Said. [kbl]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...