MUI Jabar Imbau Masyarakat Tidak Usah Ikut Reuni 212
logo

29 November 2018

MUI Jabar Imbau Masyarakat Tidak Usah Ikut Reuni 212

MUI Jabar Imbau Masyarakat Tidak Usah Ikut Reuni 212


GELORA.CO - Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat mengimbau masyakatnya tidak datang mengikuti kegiatan Reuni 212.

Agenda yang rencananya bakal dilaksanakan 2 Desember 2018 itu dinilai telah kehilangan esensinya dan menjadi agenda politik.

Ketua MUI Jabar, KH Rachmat Syafe’i menyebut, ajang 212 adalah bentuk protes yang dilayangkan umat islam kepada mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) atas penodaan agama.

“Sekarang kan orangnya (Ahok) sudah diproses hukum, jadi untuk apalagi diadakan 212? Kegiatan tersebut sudah tidak murni lagi sebagai kegiatan keagamaan,” ujarnya kepada Radar Bandung, Rabu (28/11).

Dia menegaskan, jika ingin membela Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) maka bisa dengan melakukan istiqasah di masjid masing-masing, tak perlu memobilisasi massa.

“Masyarakat yang datang ke MUI menanyakan esensi 212. Kami jawab, karena masalah yang memicu munculnya gerakan 212 sudah selesai, yaitu kasus Ahok, jadi tidak ada esensi sekarang harus melaksanakan reuni. Sekarang masalahnya apa? Kan sudah selesai,” paparnya.

MUI Jabar mengimbau masyarakat untuk tidak terprovokasi dengan kegiatan yang tidak jelas asal usulnya. Masyarakat lebih baik melakukan kegiatan yang lebih bermanfaat.

Rachmat pun meminta kepada masyarakat untuk tidak membungkus kegiatan politik dengan keagamaan. “Kegiatan politik silakan saja berjalan, tapi jangan sampai (Reuni 212) menggunakan embel-embel lain," tuturnya. [jpn]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...