Abaikan China, Malaysia Bebaskan 11 Tahanan Muslim Uighur
logo

15 Oktober 2018

Abaikan China, Malaysia Bebaskan 11 Tahanan Muslim Uighur

Abaikan China, Malaysia Bebaskan 11 Tahanan Muslim Uighur


GELORA.CO - Malaysia membebaskan 11 narapidana Muslim Uighur yang kabur dari sebuah penjara di Thailand tahun lalu, mengabaikan permintaan ekstradisi dari China.

"Mereka tidak melakukan kesalahan di sini, jadi mereka dibebaskan," ujar Perdana Menteri Mahathir Mohamad sebagaimana dikutip Reuters, Senin (15/10).

Ini adalah pernyataan pertama dari pejabat Malaysia terkait pembebasan yang dilaporkan sudah dilakukan sejak pekan lalu.

Malaysia memutuskan untuk memulangkan kesebelas orang itu ke Turki karena mereka mengaku sebagai warga negara pimpinan Presiden Recep Tayyip Erdogan tersebut.

Kesebelas Muslim Uighur itu adalah bagian dari 200 orang yang ditahan ketika masuk ke Thailand pada 2014 lalu.

Meski kebanyakan dari mereka mengaku sebagai warga Turki, sekitar 100 orang di antaranya dipaksa kembali ke China pada 2015, memicu kecaman internasional karena pemerintahan Beijing yang represif terhadap Uighur.

Selama bertahun-tahun, ratusan atau bahkan ribuan Muslim Uighur kabur dari China ke Turki karena menjadi korban kekerasan dan pembunuhan.

Namun, Beijing menegaskan bahwa para tahanan itu adalah warga negaranya yang menebar teror di wilayah Xinjiang sehingga harus diadili di China.

Keputusan ini pun diperkirakan akan memperkeruh hubungan Malaysia dan China yang sejak Mahathir naik takhta sebenarnya sudah mulai terpuruk.

Baru saja dilantik, Mahathir langsung membatalkan sejumlah proyek kerja sama dengan perusahaan China dengan nilai total lebih dari US$20 miliar. [cnn]

Loading...
loading...