Merasa Tidak Nge-Like Akun Porno, Ngabalin Segera Lapor Polisi
logo

3 September 2018

Merasa Tidak Nge-Like Akun Porno, Ngabalin Segera Lapor Polisi

Merasa Tidak Nge-Like Akun Porno, Ngabalin Segera Lapor Polisi


GELORA.CO - Dunia maya dihebohkan dengan munculnya akun twitter Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV di Kantor Staf Kepresidenan, Ali Mochtar Ngabalin, melalui akunnya @NgabalinAli yang me-like akun video porno.

Dihubungi VIVA, Ngabalin mengaku memang sudah tidak terlalu aktif di dunia maya. Dia pun mengaku, akun itu dipegang oleh beberapa temannya. Ia sedang meminta konfirmasi temannya tersebut.

Dugaan dibajak atau hacker oleh pihak lain, dikatakan Ngabalin memang ada. Karena tidak hanya sekarang, akun ia dibajak oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab.

"Itu yang karena sudah pernah dua kali terjadi (dibajak). Dulu pernah terjadi waktu di DPR sekali, dan waktu saya di New York pernah terjadi sekali," kata politisi Partai Golkar itu.

Meski berprasangka baik atas apa yang terjadi, ia mengaku tetap mempersiapkan diri untuk melaporkan ini ke Bareskrim Mabes Polri. Apalagi kalau memang benar-benar akun itu dibajak. Kini ia sedang meminta konfirmasi temannya, yang memegang kunci akun dia tersebut.

"Iya saya nanti akan minta. Saya sudah ada komunikasi (dengan Mabes Polri) karena saya harus menjaga harkat dan martabat diriku. Itu sesuatu yang tidak bisa saya hindari," katanya.

Pelaporan ke polisi, lantaran ia saat ini sudah menjadi pejabat publik. Maka perlu langkah hukum untuk membuktikan bahwa apa yang terjadi bukan darinya. Ia sendiri mengaku, bukan sifat dan perilakunya yang suka dengan hal-hal pornografi seperti itu.

"Sebab sebagai tokoh publik sebagai sorotan publik hari ini kan tidak bisa kita hindari. Jadi saya harus menjaga rambu-rambu yang bisa juga orang lain tidak terganggu, saya juga tidak terganggu," katanya.

Ia mengaku, untuk menghadapi lawan secara langsung, bertatap muka, tidak pernah mundur dan akan terus maju. Semua orang sudah melihat itu, kata Ngabalin. Namun tidak untuk dunia maya, ia mengaku tidak ingin berhadap-hadapan di dunia maya. Maka dipilih untuk melapor ke polisi.

"Bisa saja kalau orang berhadapan dengan kita normal-normal berhadap-hadapan, itu adinda tahulah kesiapan abang. Tapi kalau main dunia maya-dunia maya begini ya saya menghindarlah," katanya. [viva]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...