Beredar Video 'Main Cantik' Pilpres 2019, Prof. Zahro: NU Dimakan Parpol dan Diseret ke Tempat Sampah
logo

21 September 2018

Beredar Video 'Main Cantik' Pilpres 2019, Prof. Zahro: NU Dimakan Parpol dan Diseret ke Tempat Sampah

Beredar Video 'Main Cantik' Pilpres 2019, Prof. Zahro: NU Dimakan Parpol dan Diseret ke Tempat Sampah


GELORA.CO - Beredar video ‘main cantik’ Pilpres 2019 berisi pernyataan Guru Besar Bidang Ilmu Fiqih di Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Ampel Surabaya, Prof DR H. Ahmad Zahro MA, dalam sebuah pertemuan para ulama dan kiai, Selasa (18/9/2018).

Paparan Rektor Universitas Pesantren Tinggi Darul Ulum (Unipdu) Jombang tersebut juga beredar di sejumlah WA Group (WAG).

Prof Zahro, Ketua IPIM (Ikatan Persaudaraan Imam Masjid Seluruh Indonesia) itu menegaskan, bahwa, dirinya akan bermain cantik dalam Pilpres 2019.

“Saya mohon maaf, sekali lagi mohon maaf, saya merasa dikhianati oleh struktural (NU). Mohon maaf, NU itu sejak 1984 sudah kembali ke khitthah 26. Lalu mengapa sampai seperti itu (ikut berebut Cawapres red),” katanya disambut tepuk tangan hadirin.

Sebagai Ketua Umum IPIM, Zahro menegaskan, ingin main cantik, tidak melukai siapa pun. Ini dilakukan justru karena ingin menghormati kiai kita. “Jangan sampai kiai kita yang kita hormati, menjadi anak buahnya orang apa…,” jelasnya langsung disambut takbir Allahu Akbar.

“Saya harus bijak, IPIM bebas memilih, asal jangan golput. Kalau bisa sama dengan piihan saya. Dan kemarin 100 persen bersama saya. Saya sedang keliling Indonesia. Yang jelas saya tidak memilih kiai untuk jabatan yang duniawi seperti itu,” katanya disambut takbir.

Menurut Prof Zahro, ia tidak akan membiarkan umat Islam keliru, salah dalam memilih pemimpin. 

“Organisasi kami (NU red.) dimakan Parpol, kemudian diarahkan ke tempat sampah. Di sana menurut saya ada tempat sampah, ada yang bangga menjadi anak PKI, masak bukan sampah?” jelasnya sambil melempar tanya. [swr]

Video:


Loading...
loading...