15 April 2018

Pengamat: Dibanding Prabowo, Gatot Lebih Tangguh sebagai Penantang Jokowi

Pengamat: Dibanding Prabowo, Gatot Lebih Tangguh sebagai Penantang Jokowi


www.gelora.co - Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago menilai, mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo lebih tangguh dari Prabowo Subianto sebagai penantang Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Pilpres 2019.

Oleh karenanya, partai politik pendukung Jokowi senang ketika Rapat Koordinasi Nasional Partai Gerindra memutuskan mengusung Prabowoo sebagai calon presiden.

Dengan keputusan tersebut maka tercipta kontestasi seperti pada Pilpres 2014.

"Jadi agenda setting pendukung Jokowi kelihatan sekali. Yaitu bagaimana caranya agar terulang kembali `head to head` Jokowi dengan Prabowo. Saat ini yang dilawan Prabowo adalah Jokowi sebagai petahana, dulu Jokowi bukan petahana saja Prabowo kalah," kata Pangi dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Sabtu (14/4/2018) malam.

Dia menilai apabila Prabowo berhadapan dengan Jokowi, artinya sama saja Ketua Umum Partai Gerindra itu kembali memberikan "tiket gratis" kepada Jokowi menjadi presiden dua periode.

Menurut dia, seharusnya, Prabowo belajar banyak dari Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri yang lebih memilih menahan diri dan merelakan PDIP untuk mengusung Jokowi sebagai presiden pada Pilpres 2014.

"Karena itu mendaur ulang pertarungan lama antara Jokowi-Prabowo pada Pilpres 2019 menjadi tidak menarik lagi untuk ditonton. Padahal masyarakat ingin pertarungan aktor baru sehingga film menjadi menarik dan seru," ujarnya.

Di sisi lain, menurut Pangi, kekuatan mesin partai pendukung Prabowo di Pilpres kalah banyak dan kalah kuat dari koalisi parpol pendukung Jokowi. Selain itu dia menilai, saat ini Jokowi sedang menyiapkan beberapa "senjata" pendongkrak elektabilitas yang membuat pemilih enggan bergeser dalam mendukungnya.

"Keunggulan pembangunan infrastruktur pemerintahan Jokowi yang menjadi kelebihannya. Ini akan membuat Prabowo makin sulit lagi mengimbangi Jokowi," katanya.

Sementara itu, dia menilai koalisi Jokowi ketakutan apabila Gatot Nurmantyo maju dalam Pilpres 2019 dan Prabowo menjadi penentu kebijakan atau "king maker". Hal itu menurut dia karena saat ini adalah momentum emas untuk Gatot dengan pertumbuhan elaktabilitasnya yang masih terus menanjak.

"Jika dibandingkan dengan Prabowo yang digadang-gadang akan maju dalam Pilpres 2019, nama Gatot bisa dikatakan bisa menjadi sang penantang tangguh Jokowi," katanya.

Pangi menilai Prabowo harus realistis dan harus menghitung ulang serta mengalkulasi secara matematika politik agar tidak salah hitung.

Dia mengatakan ada konsekuensi logis yang perlu dipertimbangkan kembali sebelum maju sebagai capres. Yakni amunisi politik, Pilkada serentak Juni 2017 yaitu kepala daerah diusung Gerindra menjadi faktor determinan menentukan, sehingga Prabowo bisa memberikan kejutan untuk meruntuhkan skenario pendukung Jokowi.[tsc]

under construction
loading...