28 Maret 2018

Ngengat Unik Ditemukan, Dinamai Donald Trump

Ngengat Unik Ditemukan, Dinamai Donald Trump

www.gelora.co - Salah satu jenis serangga berukuran kecil unik, ngengat, memiliki lebar sayap hanya 0,4 inci adalah spesies pertama yang dinamai presiden Amerika Serikat, Donald Trump. Sisik-sisik kuning dan putih yang menutupi kepala ngengat menyerupai gaya rambut khas Trump.

Ini kemudian yang menjadi inspirasi ahli biologi evolusi Vazrick Nazari, seorang peneliti dari Ottowa, Kanada, memberi nama ngengat itu Neopalpa donaldtrumpi.

Habitat ngengat meluas dari California Selatan di AS melalui Baja California di Meksiko. Dinding yang dibangun presiden terpilih tersebut di sepanjang perbatasan antara kedua negara yang dapat membagi kedua wilayah.

Nazari menemukan spesies baru saat memeriksa spesimen ngengat dari Bohart Museum of Entomology di California selama penyelidikan keluarga ngengat Amerika Utara Gelechiidae, juga dikenal sebagai ngengat berputar-putar.

"Pola sayapnya yang khas dan kode DNA-nya yang unik dengan segera menandai itu sebagai spesies baru dan yang tidak dideskripsikan," kata Nazari kepada Live Science dikutip NBC.

Dia juga menuliskan, jika bentuk lipatan tertentu dan struktur seperti kantong pada alat kelamin N. donaldtrumpi juga unik untuk spesies tersebut.

Ngengat Twirler diberinama demikian karena kebiasaannya yang berputar-putar ketika terganggu. Ini adalah spesies ngengat twirler kedua yang akan dijelaskan dalam genus Neopalpa, meskipun keluarga ngengat memiliki lebih dari 4.830 spesies yang dijelaskan dan mungkin ada sebanyak 10.000 spesies di keluarga itu di seluruh dunia, menurut "Ensiklopedi Entomologi" (Springer Netherlands, 2008).

Nazari memeriksa tujuh spesimen N. donaldtrumpi, enam jantan dan satu betina. Panjang tubuh rata-rata kurang lebih sama dengan sayap sayap mereka, sekitar 0,4 inci.

Skala kepala ngengat berwarna putih kekuningan dan highlight warna oranye-kuning sebagai "ciri khas". Nazari menuliskan, tubuh mereka yang sangat kecil berwarna putih dan sayap mereka berwarna coklat atau coklat keabu-abuan.

Sementara ini adalah spesies pertama yang menggunakan nama presiden terpilih. Gaya rambut Trump juga menginspirasi moniker informal "Trumpapillar" pada bulan September 2016, untuk ulat oranye-kuning yang sangat berbulu dari ngengat flanel, asli Amazon Peru.

Tidak hanya Trump, Presiden Barack Obama juga sempat mengilhami lebih banyak nama spesies daripada presiden lainnya. Secara keseluruhan ada sembilan makhluk, termasuk ikan karang asli ke Hawaii, laba-laba pintu dan sejenis lumut.

Meskipun kecil, ngengat berkepala kuning N. donaldtrumpi dapat memiliki dampak besar pada kesadaran keanekaragaman hayati.

"Saya berharap bahwa presiden akan membuat pelestarian ekosistem yang rapuh di AS sebagai prioritas utamanya. Ekosistem ini masih mengandung banyak spesies yang belum ditemukan dan belum dideskripsikan, dan layak untuk dilindungi untuk generasi mendatang," katanya. (sa)


under construction
loading...