logo

24 Februari 2018

Gubernur Anies Dilaporkan ke Polisi, Sopir Angkot Protes

Gubernur Anies Dilaporkan ke Polisi, Sopir Angkot Protes


www.gelora.co - Marwan (56), sopir angkot M08 trayek Tanah Abang-Kota mengaku sudah mendengar Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dilaporkan ke polisi terkait penutupan Jalan Jatibaru Raya.

Merespons hal itu, ia protes dan menyatakan keprihatinannya kepada Anies.

Meski, kata dia, penutupan Jalan Jatibaru Raya juga mengakibatkan penghasilannya menurun.

"Yah, kok dilaporin, sih? Kan kerjanya belum ketahuan. Lagian Jalan Jatibaru juga cuma sementara ditutupnya. Kasihan," ucap Marwan di Jalan Jatibaru Raya, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (23/2/2018).

Meski Marwan mengakui pihaknya kontra terhadap kebijakan penutupan jalan.

Namun, sejak Jalan Jatibaru Raya diperbolehkan kembali dilewati pada pukul 15.00 WIB, para sopir mulai melunak.

"Kan kami juga diperjuangkan. Itu juga sudah boleh dilewatin jalannya. Tapi memang dari jam 3 siang saja sih," ujarnya.

Sopir angkot lain bernama Syaiful (60) mengharapkan agar pelaporan tersebut bisa dipertimbangkan kembali. Mengingat penutupan jalan hanyalah untuk sementara waktu.

"Ya sudah lah, kalau apa-apa dilaporin pusing juga nanti. Lagian kan ini sementara saja katanya," tutur Syaiful.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal Cyber Indonesia Jack Boyd Lapian melaporkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polda Metro Jaya, terkait kebijakan Pemprov DKI yang menutup Jalan Jatibaru, Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Laporan tersebut dibuat pada Kamis (22/2/2018) pukul 21.00 WIB, dan diterima dengan nomor registrasi LP/995/II/2018/PMJ/Dit.Reskrimsus tertanggal 22 Februari 2018.

Dalam laporannya, Cyber Indonesia menduga adanya pelanggaran Undang-undang tentang Jalan dalam penutupan Jalan Jatibaru tersebut. [tn]

Loading...
loading...