logo

7 Januari 2018

PDI-P akan Tempuh Upaya Hukum terhadap Penyebar Foto-foto Syur Mirip Azwar Anas

PDI-P akan Tempuh Upaya Hukum terhadap Penyebar Foto-foto Syur Mirip Azwar Anas


www.gelora.co - Sekretaris Jenderal PDI-Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan bahwa pihaknya akan menempuh upaya hukum terhadap penyebar foto-foto syur mirip bakal calon Wakil Gubernur Jawa Timur, Azwar Anas.

"Ya tentu saja, kita akan mencermati hal itu. Kami berpolitik dengan keyakinan, mana yang jalannya tak beres pasti akan diberikan keadilan," ucap Hasto di kediaman Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri, Jalan Teuku Umar, Jakarta, Sabtu (6/1/2018).

Hasto juga menegaskan bahwa partainya mengutuk keras pihak-pihak yang menggunakan kampanye hitam guna menjegal langkah Bupati Banyuwangi itu maju Pilkada Jatim.

"Ada pihak-pihak yang tidak siap berkompetisi secara sehat, ada pihak-pihak yang menerapkan politik segala cara. Kami bisa memahami perasaan dari bapak Azwar Anas. Kami bisa pahami perjuangannya," ujar Hasto.

"Kami mengutuk sekeras-kerasnya terhadap pihak-pihak manapun yang melakukan kampanye hitam dengan mengorbankan aspek etika tersebut. Benih-benih generasi muda yang punya kepemimpinan sangat baik coba untuk dipatahkan di tengah jalan," tambahnya.

Hasto pun mengingatkan kepada pihak-pihak tersebut bahwa Pilkada bukanlah ajang untuk mencari kekuasaan semata dengan menghalalkan berbagai cara.

"Pemilu (Pilkada) bukan segala-galanya untuk dapatkan kekuasaan sehingga harus menggunakan cara-cara yang kotor. Siapapun yang menggunakan segala cara tidak akan menang. Mereka akan dikalahkan kekuatan rakyat sendiri," kata Hasto.

Tak lupa ia mengajak semua masyarakat agar tak kalah dengan kampanye hitam yang dilakukan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab.

"Kami mengajak seluruh masyarakat Jawa Timur agar kita tidak boleh kalah oleh praktik-praktik politik hitam ini. Mari mulai hari ini kita perangi politik hitam. Siapa yang menghalalkan segala cara tidak akan dapat tempat di republik ini yang mencintai kedamaian, beretika, berpancasila," ujar dia. [kc]

Loading...
loading...