logo

17 Desember 2017

Munafik, Muslim Dianggap Selalu Kaitkan Politik dengan Agama

Munafik, Muslim Dianggap Selalu Kaitkan Politik dengan Agama


www.gelora.co - Filsuf dan Guru Besar Universitas Paramadina Jakarta Prof DR Abdul Hadi WM menyatakan kini memang muncul situasi yang munafik di Indonesia. Sebagain pihak terus menganggap orang Islam sudah sedemikian rupa dituduh selalu mengait-ngaitkan permasalahan sosial dan politik dengan isu keagamaan. 

“Padahal mereka si penuduh itulah yang sebenarnya suka mengaitkan-ngaitkan masalah politik, sosial dan lain-lain dengan isu-isu keagamaan,’’ kata Abdul Hadi, di Jakarta, Ahad (17/12).

Menurut Abdul Hadi, kalau pihaknya menyatakan Israel didirikan atas dasar isu keagamaan, maka itu tidak berarti membenarkan berdirinya negara Israel, melainkan untuk menegaskan bahwa kelompok yang suka menuduh kaum Muslim itulah yang getol membangkitkan sentimen dan permusuhan berdasarkan isu keagamaan. 

‘’Saya sangat berharap semoga situasi ini dipahami oleh semua pihak. Kawan-kawan Muslim semestinya cerdas mencari contoh. Orang lupa bahwa ilmu pengetahuan dan kebudayaan religius mengalami puncak perkembangan pada masa pemerintahan Daulah Abbasiyah di Baghdad.,’’ katanya. 

Menyinggung apa yang dilakukan Trump ketika mengakui Yerusalem Timur sebagai ibu kota Israel, Abdul Hadi lebih lanjut menyatakan dalam beberapa dekade terakhir di Amerika Serikat pun sudah terjadi pergeseran sikap. Pemerintahan mereka pun kini dbayang-bayangi para penganut fundamentalis agama.

‘’Silahkan baca  baca buku Kevin Philip "American Theocracy" (2003). Menurut Philips, sejak lama sebetulnya pemerintahan Amerika dibayang-bayangi teokrasi kaum recontructionis atau fundamentalis Kristen. Hal ini menjadi nyata pada masa pemerintahan Bush Jr,’’ katanya menandaskan.[rol]

Loading...
loading...