$hide=post-mobile

$type=grid$count=4$ico=1$cate=0$rm=0$sn=0$cm=0$m=0$show=home$hide=mobile$tbg=rgba(27,54,130,1)

$hide=post-label-search-archive-page-404

Puji Jokowi dan Mega, SBY Ingin AHY Dilirik Jadi Cawapres 2019

SHARE:


www.gelora.co - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) memuji Ketua Umum PDI-P Megawati sebagai sosok perempuan yang sukses. Mantan Presiden ini juga beberapa kali memuji Presiden Joko Widodo karena mampu mengurangi angka kemiskinan meski perlu ada perbaikan.

Ada apa di balik pujian SBY terhadap Mega dan Jokowi? Pengamat politik dari Point' Indonesia (PI) Karel Susetyo mengatakan, bisa saja pujian  SBY sebagai upaya agar Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dilirik Mega dan Jokowi untuk menjadi cawapres dalam Pilpres 2019.

Menurutnya, upaya SBY untuk mendorong AHY menjadi cawapres juga sah - sah saja dilakukan agar memuluskan AHY menjadi calon orang nomor dua di republik ini.

"Sah - sah saja, namanya juga lobi politik. Apalagi SBY melihat Jokowi calon terkuat. Tak mungkin ia melakukan hal yang sama terhadap calon presiden lain," jelasnya.

Karel menilai, tindakan SBY memuji-muji Jokowi dan Mega adalah rasional. Karena semua tindakan politik SBY didasarkan pada kalkulasi yang logis dan matang. Jika SBY telah melabuhkan dukungan ke Jokowi itu artinya SBY tidak melihat peluang tokoh selain Jokowi bisa berpeluang untuk memenangi Pilpres 2019 nanti. "SBY lebih memilih Jokowi kan," tegasnya.

Tensi Politik

Sementara itu, pengamat politik dari Universitas Bung Karno (UBK) Cecep Handoko mengatakan, sah-sah saja komunikasi politik yang dilakukan SBY yang memuji Presiden Jokowi dan Megawati Soekarnoputri. Pujian yang dilakukan SBY tersebut sangat baik untuk kehidupan demokrasi.

"Sudah seharusnya para tokoh nasional memberikan pendidikan politik positif ke masyarakat seperti yang dilakukan SBY terhadap Jokowi dan Megawati," ujar Cecep kepada Harian Terbit, Selasa (20/3/2018).

Cecep menuturkan, yang dilakukan SBY harus didukung untuk menyejukkan tensi politik yang akan memanas jelang Pilkada 2018 dan Pilpres 2019. Apalagi selama ini publik mengetahui bahwa dulu antara SBY dan Mega ada persoalan yang cukup serius. Sehingga Mega kerap tidak hadir ketika diundang SBY. Namun sebagai seorang tokoh SBY menafikan persoalan dengan Mega. Bahkan kini SBY kerap memuji Mega.

"Terlepas ini bagian dari upaya komunikasi politik untuk mengusung AHY di Pilpres 2019.  Tapi saya pikir ini langkah yang bagus apalagi sebelumnya SBY melalui AHY sudah beberpa kali bertemu dengan elit PDIP," paparnya.

Sebelumnya, SBY memuji pemerintahan Presiden Joko Widodo. Alasannya, mampu mengurangi angka kemiskinan meski perlu ada perbaikan. "Saya mengajak kita semua mendukung pemerintah yang sekarang untuk mencapai tujuan itu, agar Indonesia lebih dipandang lagi di dunia," kata SBY dalam seminar Hari Perempuan Internasional yang diadakan Fraksi Demokrat DPR, di Gedung Nusantara IV, Kompleks Parlemen, Senayan, Senin (19/3/2018).

Menurut SBY, perekonomian Indonesia terus mengalami pertumbuhan dan kesejahteraan rakyat terus meningkat. Namun presiden keenam Indonesia itu mengatakan, "Rapor kita masih harus diperbaiki. Artinya, kemiskinan makin berkurang dan Indonesia makin sejahtera," ujarnya.

SBY pun memuji pemerintah dengan menilai pembangunan yang dilakukan menjadi makin nyata. Ia mengingatkan lagi peran pembangunan sejak Presiden Soekarno, Soeharto, BJ Habibie, Abdurrahman Wahid, Megawati Soekarnoputri, dan Joko Widodo.

Dalam seminar nasional menyambut Hari Perempuan Internasional 2018 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, SBY memuji Megawati sebagai sosok perempuan yang sukses.

"Itu hal yang baik karena kita harus mencari hal-hal yang membangun peradaban, hal yang positif di antara semua pemimpin negara ini," ujar Hasto di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, Selasa (20/3/2018).

Sementara itu Sekjen PDI-P Hasto menuturkan bahwa keduanya merupakan tokoh bangsa yang sempat memimpin rakyat Indonesia saat menjabat presiden.

Saat ditanya apakah pujian SBY kepada Megawati merupakan sinyal Partai Demokrat membangun kedekatan dengan PDI-P, Hasto tak memungkiri hal itu bisa menjadi awal yang baik.

Sumber: harianterbit

TERKAIT:
loading...
Nama

AUTO,1,DAERAH,109,EKBIS,501,ekonomi,12,GLOBAL,561,HEADLINE,1817,HUKUM,1605,inspirasi,1,internasional,26,KESEHATAN,43,KHAZANAH,131,KOLOM,183,KRIMINAL,245,LIFESTYLE,4,METRO,398,metropolitan,1,NASIONAL,3638,PERISTIWA,1675,POLITIK,2840,SELEB,250,SPORT,31,TEKNO,28,
ltr
item
Gelora.co: Puji Jokowi dan Mega, SBY Ingin AHY Dilirik Jadi Cawapres 2019
Puji Jokowi dan Mega, SBY Ingin AHY Dilirik Jadi Cawapres 2019
"Sah - sah saja, namanya juga lobi politik. Apalagi SBY melihat Jokowi calon terkuat. Tak mungkin ia melakukan hal yang sama terhadap calon presiden lain," jelasnya.
https://2.bp.blogspot.com/-uegyaraJylw/WrHzxXbjvxI/AAAAAAABm9o/Y9n7F_9YqWAF5qz3ERxy2YAg5VG9ZQPuQCLcBGAs/s640/sby%2Bmega%2Bjokowi.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-uegyaraJylw/WrHzxXbjvxI/AAAAAAABm9o/Y9n7F_9YqWAF5qz3ERxy2YAg5VG9ZQPuQCLcBGAs/s72-c/sby%2Bmega%2Bjokowi.jpg
Gelora.co
http://www.gelora.co/2018/03/puji-jokowi-dan-mega-sby-ingin-ahy.html
http://www.gelora.co/
http://www.gelora.co/
http://www.gelora.co/2018/03/puji-jokowi-dan-mega-sby-ingin-ahy.html
true
6611013162495397307
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By HOME PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request ke Halaman Utama Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy