$hide=post-mobile

$type=grid$count=4$ico=1$cate=0$rm=0$sn=0$cm=0$m=0$show=home$hide=mobile$tbg=rgba(27,54,130,1)

$hide=post-label-search-archive-page-404

PDIP dinilai tak percaya diri bawa nama Jokowi menangkan Gus Ipul di Jatim

SHARE:


www.gelora.co - Untuk memenangkan pasangan calon nomor urut 2, Saifullah Yusuf (Gus Ipul)-Puti Guntur Soekarno, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) mengaku punya strategi khusus. Yaitu menjadikan Pilgub Jawa Timur 2018 satu paket dengan pencapresan Joko Widodo (Jokowi) di 2019.

"PDI Perjuangan telah menetapkan Ir H Joko Widodo sebagai Calon Presiden 2019. Ini harus disosialisasikan ke publik. Sekaligus satu paket dengan Gus Ipul dan Mbak Puti," kata Wakil Sekjen DPP PDIP, Ahmad Basarah di Rapat Koordinasi PDIP untuk Gus Ipul-Puti di Surabaya, Minggu (4/2) kemarin.

Namun, strategi kampanye yang dianggap cukup baik oleh PDIP itu, justru dinilai tak patut oleh sejumlah kalangan. Salah satunya pengamat politik asal Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, Airlangga Pribadi Kusman.

Menurut Airlangga, model kampanye dengan membawa-bawa nama Jokowi yang notabene-nya sebagai presiden, sangatlah tidak elok. Dengan melakukan strategi itu, justru memperlihatkan PDIP sebagai partai pengusung Gus Ipul-Puti di Pilgub Jawa Timur, tidak percaya diri menghadapi pasangan Khofifah Indar Parawansa-Emil Elestinto Dardak.

"Ketergantungan kandidat terhadap dukungan presiden, memperlihatkan lemahnya confidence (kepercayaan) dari calon tersebut terhadap kekuatan konsepsi dan kapasitas dari pasangan maupun tim untuk mandiri dalam merebut hati dan pikiran konstituen," papar Airlangga, Senin (5/3).

Klaim dukungan presiden secara terbuka yang dilakukan PDIP terhadap kandidat saat kampanye merupakan statemen tidak elok. "Itu adalah pernyataan untuk down grading presiden yang notabenenya milik rakyat seperti, menyatakan bahwa presiden intervensi Pilgub yang seharusnya menghormati suara rakyat," kata Airlangga menyayangkan.

Sebelumnya, Wakil Sekjen DPP PDIP Ahmad Basarah menyatakan bahwa partainya telah menetapkan Jokowi sebagai calon presiden di 2019. Penetapan ini sekaligus satu paket dengan Gus Ipul-Puti di Pilgub Jawa Timur 2018.

Pernyataan ini disampaikan Ahmad Basarah di Rakor PDIP di Surabaya, Minggu kemarin. Lebih tegas lagi, Basarah mengatakan, strategi satu paket juga untuk menunjukkan bahwa Jokowi mendukung Gus Ipul- Puti. Di samping itu, Jokowi juga sebagai kader dari PDI Perjuangan.

"Pak Jokowi adalah kader PDI Perjuangan. Sebagai sesama kader, beliau mendukung Mbak Puti. Istimewanya Mbak Puti juga cucu Bung Karno, Sang Proklamator, yang sangat dihormati Pak Jokowi," kata Basarah.

Sebagai kader, tambahnya, Jokowi sangat setia dengan PDIP. Karena partai ini menjadi tempat kelahiran dan tumbuhnya Jokowi. PDIP juga setia menjaga Jokowi. Pak Jokowi tipe pemimpin yang setia pada partai. Secara pribadi, beliau pasti mendukung Mbak Puti, ujar ketua umum DPP Persatuan Alumni GMNI.

Di pihak lain, tambahnya, Gus Ipul telah menepati komitmennya, yakni akan mendukung Calon Presiden 2019 yang diusung PDIP. "Tempo hari, Gus Ipul telah menyatakan dukungan pada Pak Jokowi sebagai Capres 2019," kata Basarah.

Basarah juga menegaskan bahwa Jokowi hanya mendukung Gus Ipul-Puti Guntur. "Tidak ada pasangan lain yang didukung Jokowi dalam Pilgub Jatim selain Gus Ipul dan Puti."

Pernyataan Basarah ini sekaligus untuk menjawab beredarnya informasi yang mengaitkan Jokowi dengan Khofifah. "Karena itu kami tegaskan, sejak Ibu Khofifah mundur dari kabinet sebagai Menteri Sosial, maka otomatis hubungan politik beliau dengan Pak Jokowi juga sudah terputus," kata Basarah.

Namun, sekali lagi, Airlangga memberikan pendapat lain atas adanya informasi dukungan dari Bara JP (Barisan Relawan Jokowi) pada Sabtu (3/3) lalu seperti yang disebut Basarah. Menurutnya, dukungan itu justru menunjukkan bahwa loyalis Jokowi di Jawa Timur lebih total mendukung Khofifah Indar Parawansa-Emil Elestianto Dardak.

"Presiden sudah benar tidak berpihak pada salah satu paslon secara langsung, namun masuknya Bara JP ke kubu Khofifah-Emil adalah sinyal kuat bagi dukungan kekuatan sosial presiden ke kubu khofifah-Emil," tandas Airlangga. [mdk]

TERKAIT:
Loading...
Nama

AUTO,1,DAERAH,150,EKBIS,683,GLOBAL,778,HEADLINE,2709,HUKUM,1952,KEAMANAN,2,KESEHATAN,51,KHAZANAH,203,KOLOM,265,KRIMINAL,294,LIFESTYLE,9,METRO,592,NASIONAL,4934,PERISTIWA,2609,POLITIK,3644,SELEB,326,SPORT,52,TEKNO,37,
ltr
item
Gelora.co: PDIP dinilai tak percaya diri bawa nama Jokowi menangkan Gus Ipul di Jatim
PDIP dinilai tak percaya diri bawa nama Jokowi menangkan Gus Ipul di Jatim
Menurut Airlangga, model kampanye dengan membawa-bawa nama Jokowi yang notabene-nya sebagai presiden, sangatlah tidak elok
https://4.bp.blogspot.com/-6c90b6GHhNY/Wp0V7MZzw-I/AAAAAAABk0w/3iqQ4YF11C49Y0yPzN1Utxndi8XnaLJugCLcBGAs/s640/pdip-dinilai-tak-percaya-diri-bawa-nama-jokowi-menangkan-gus-ipul-di-jatim.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-6c90b6GHhNY/Wp0V7MZzw-I/AAAAAAABk0w/3iqQ4YF11C49Y0yPzN1Utxndi8XnaLJugCLcBGAs/s72-c/pdip-dinilai-tak-percaya-diri-bawa-nama-jokowi-menangkan-gus-ipul-di-jatim.jpg
Gelora.co
http://www.gelora.co/2018/03/pdip-dinilai-tak-percaya-diri-bawa-nama.html
http://www.gelora.co/
http://www.gelora.co/
http://www.gelora.co/2018/03/pdip-dinilai-tak-percaya-diri-bawa-nama.html
true
6611013162495397307
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By HOME PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request ke Halaman Utama Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy