$hide=post-mobile

$type=grid$count=4$ico=1$cate=0$rm=0$sn=0$cm=0$m=0$show=home$hide=mobile$tbg=rgba(27,54,130,1)

$hide=post-label-search-archive-page-404

Loyalis Anas Urbaningrum Tantang SBY Ungkap Nama-nama Yang Memfitnah

SHARE:


www.gelora.co -  Ketua umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) merasa difitnah karena diseret terlibat dalam kasus korupsi proyek e-KTP. SBY pun menuding, ada skema untuk mencemarkan nama baiknya yang dilakukan pihak tertentu. Dia mengaku sudah tahu, tapi enggan membeberkan orang-orang itu.

Menanggapi hal itu, mantan Ketua DPC Demokrat Cilacap, Tridianto mendesak agar SBY membuka orang-orang yang ingin mencoba memfitnah. Tri, membela Mirwan Amir yang juga mantan politisi Demokrat. Mirwan dan Tri saat ini sama-sama menjadi pengurus Partai Hanura pimpinan Oesman Sapta Odang (OSO).

Tri mendesak SBY membeberkan orang-orang yang disebut bertemu untuk memfitnah presiden ke enam RI tersebut.

"Sebaiknya jika benar ada pertemuan itu dan Pak SBY yakin ya disebutkan saja pertemuannya di mana, kapan dan yang hadir siapa saja. Saya dukung seribu persen Pak SBY untuk segera menyebutkan nama-nama itu," kata Tri dalam pesan singkat, Rabu (7/2).

Tri juga menyarankan kepada SBY agar tak perlu takut mengungkap nama-nama yang disebut terlibat memfitnah SBY. Dia ingin, SBY membuka nama-nama itu.

"Tidak usah Pak SBY takut ada geger. Ya tidak akan geger kalau Pak SBY menyebutkan nama-nama peserta pertemuan itu, jika memang ada. Perlu segera disebutkan biar jelas dan terang. Tidak jadi teka-teki dan digoreng jadi rumor atau fitnah," jelas Wasekjen Hanura itu.

Dia khawatir SBY menerima informasi hoax mengenai pertemuan orang-orang yang ingin memfitnah tersebut.

"Ayolah Pak SBY sebutkan nama-namanya. Pasti masyarakat dan aparat nunggu nama-nama itu disebutkan. Saya hanya berharap Pak SBY tidak terima informasi kelas hoax," jelas Tri.

Sebelumnya beredar surat diduga ditulis Mirwan Amir kepada salah satu media massa tentang pertemuan dengan Saan Mustopa, Anas Urbaningrum dan Firman Wijaya di Lapas Sukamiskin. Pertemuan disebut merencanakan fitnah terhadap SBY.

Namun tulisan itu telah dibantah oleh Mirwan. Dia pun menegaskan, tidak ada dalam kesaksiannya di sidang Tipikor tentang kasus e-KTP yang menyudutkan SBY.

SBY melaporkan Firman Wijaya ke Bareskrim Mabes Polri, Selasa (6/2). Dia ingin fitnah ini diusut tuntas hingga terbukti ada skenario yang ingin menjatuhkan nama baik Presiden keenam Indonesia tersebut.

"Ada apa dengan semuanya ini, ini skenario siapa, konspirasi model apa di tahun politik tahun jelang pemilihan umum 2019. Inilah yang harus kita ungkap. Inilah perjuangan saya, jihad saya untuk dapatkan keadilan di negeri yang sangat saya cintai ini. Mungkin panjang, tapi akan saya tuntut sampai kapanpun juga," kata SBY dalam jumpa pers di Kantor DPP Demokrat, Wisma Proklamasi, Jakarta.

SBY menekankan, dirinya tak ingin main tuduh siapa dalang di balik skema fitnah ini. Meskipun, SBY mengaku sudah mendapatkan informasi tentang cikal bakal isu ini disusun oleh pihak tertentu.

"Saat ini saya memilih untuk tidak dulu main tuduh kepada siapapun, meskipun saya tahu mendapatkan informasi. Menjelang persidangan diman terjadi tanya jawab antara Firman Wijaya dan Mirwan Amir ada sebuah pertemuan dihadiri sejumlah orang dan katakanlah itu jadi cikal bakal munculnya sesuatu yang mengagetkan di ruang persidangan."

"Tapi pengetahuan saya, informasi yang saya miliki, belum waktunya saya buka dan bisa bikin geger nantinya. Para kader tahu ini tahun politik menuju Pemilu 2019 hancur negara kita kalau politik ini makin tidak beradab, memfitnah lawan politik tanpa beban," kata SBY.

SBY menyebut kasus ini sebagai jihad dirinya sebagai warga negara yang mencari keadilan. Dia percaya, Bareskrim, Kapolri Tito Karnavian dan Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadi pihak yang netral.

"Dengan mudahnya mungkin dengan tangan kekuasaan dan uang bisa menghancurkan dan merusak nama baik seseorang, marilah kita memohon doa kepada Allah, Tuhan agar negara yang kita cintai dijauhkan dari praktik politik yang tidak berakhlak, tidak bermoral," tutup dia. (ma)

TERKAIT:
Loading...
Nama

AUTO,1,DAERAH,131,EKBIS,621,GLOBAL,666,HEADLINE,2328,HUKUM,1765,KESEHATAN,49,KHAZANAH,163,KOLOM,231,KRIMINAL,272,LIFESTYLE,8,METRO,498,NASIONAL,4332,PERISTIWA,2194,POLITIK,3253,SELEB,275,SPORT,32,TEKNO,30,
ltr
item
Gelora.co: Loyalis Anas Urbaningrum Tantang SBY Ungkap Nama-nama Yang Memfitnah
Loyalis Anas Urbaningrum Tantang SBY Ungkap Nama-nama Yang Memfitnah
Ketua umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) merasa difitnah karena diseret terlibat dalam kasus korupsi proyek e-KTP.
https://1.bp.blogspot.com/-Z14rd94JbYM/Wnr87YSqEpI/AAAAAAAAHc8/KCgII2x3bwEW2PvIMWd16F0FE6CzzQdtgCLcBGAs/s640/756375_09423825012018_1516890331805.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-Z14rd94JbYM/Wnr87YSqEpI/AAAAAAAAHc8/KCgII2x3bwEW2PvIMWd16F0FE6CzzQdtgCLcBGAs/s72-c/756375_09423825012018_1516890331805.jpg
Gelora.co
http://www.gelora.co/2018/02/loyalis-anas-urbaningrum-tantang-sby.html
http://www.gelora.co/
http://www.gelora.co/
http://www.gelora.co/2018/02/loyalis-anas-urbaningrum-tantang-sby.html
true
6611013162495397307
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By HOME PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request ke Halaman Utama Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy